Monday, February 24, 2014

Girl, You are Growing Up ... Let me be your friend


Percakapan I.

Pada suatu sore jelang malam setiba Ibu dari kantor, Kakak Alinga bercerita sambil sedikit manyun.
Kaka: "Ïbuu, kenapa aku dibawain foto keluarga yang itu?"
(ceritanya dia ditugaskan membawa foto keluarga ukuran 3R oleh gurunya untuk suatu bidang studi, dan saya bawakan poto kami berlima dari hasil ber-narsis ria di potobox, maklum agak susah poto berlima dengan para krucils yang susah diatur ini).
Ibu: Lhoo kenapa memang, kan photonya lucu, seru-seruan 
(Ibunya tetep PD kalau  itu poto yang tepat, karena kita terlihat lucu, seru dan apa adanya hahaha)
Kaka: Iya Ibuu, aku kan diketawain sama temen-temen...
Ibu: Kok diketawain? memang kenapa??kan potonya lucu 
(kekeuh PD ibunya)
Kaka: Iya disitu aku kan manyun gitu mulutnya pas di poto (halaah, kan itu gayamu sendiri naak :)), aku jadi diketawain sama temen-temen, mereka potonya ga ada yg kayak begitu bu, Alisya aja ngetawain aku, katanya kasiaaan deh diketawain sm temen2, gitu ...
(hmmm ceritanya sambil makin manyun)
Ibu: oooh gitu, yaa gak apa2 kan bagus tuch temen-teman jadi ketawa berarti potonya lucu, kakak juga lucu
(kebayang klo temen-temennya yg lain dibawain foto keluarga yg versi "serius" di poto studio dengan pengarah gaya dan baju seragam.. hiiiks...agak2 berdebar nih, si Kakak ini lumayan sensitive dibanding adik-adiknya, dulu kalau diledek dan dibully temen-temennya terpatri dalam hati, keinget teruss... mau temen school (di TK) atau temen2 di rumah/komplek, kebawa sampai ke hati)
Kaka: Hmm tapi aku gak marah kok bu, hmm gak apa-apa temen-temen ketawain aku, aku juga ga marah sih sama Alisya ...
(mukanya langsung berubah cerah dengan senyum manisnya)
Ibu: Naah gitu dung, gak apa-apa kan namanya juga bertemen.
 
(dalam hati, Ibunya legaa banget, alhamdulillah naak, kamu mulai dewasa dan bisa lebih berbesar hati).


Percakapan II.

Kaka Alinga: Ibuu, dulu waktu Ayah dan Ibu masih pacaran pasti ayah dan Ibu ngobrol kayak gini..
Ibu (memotong): Eitss Ibu sama Ayah kan pacarannya setelah menikah :)
Kaka: Yaah pokoknya dulu waktu pacaran deh, Hmm ini Ayah yang bilang sama Ibu niih
Ibu: bilang apa?
Kaka:  (sambil nyengir) Ayah ya bu, yang bilang sama Ibu "Kalau aku jadi hidung, kamu pasti jadi upilnya.." (psstttt Ibu menahan tawa), "kenapa emang" gitu kata Ibu, Trus kata Ayah "Soalnya aku bakal terus ngorek-ngorek kamu sampai dapat..." hahahaha... bener kan bu???
Ibu: (nyengir) Kaka tahu dari mana tuch??
Kaka: iya ada di TV, bener kan buu (sambil nyengir malu)
Hahahaha... Ibu melirik ayah (yang cuma bisa nyengir)

Percakapan III.

Kaka: Ibu, supaya Ibu sama Ayah kayak suami isteri, Ibu kalau manggil Ayah jangan Ricko ajah (nama Ayahnya)... tapi Mas Ricko, ada Mas-nya... kalau suami isteri harus begitu manggilnya..
Ibu: emang Ibu pernah manggil Ayah namanya ajaah gitu, kan manggilnya "Ayah..".
Kaka: yaaa gak pernah sih, ehh pernah deh, waktu Ibu malam-malam panggil Ayah dari kamar sebelah, trus Ayah gak denger-denger... aku kan denger (upsss... belum tidur toch)
Ibu: Oooh itu Ibu lagi kelupaan, soalnya ngantuk...jadi panggil nama Ayah ajah (ngelesss).
Kaka: Yaa udah pokoknya manggilnya harus pake Mas ya bu, Mas Ricko atau Mas Ayah.
Ibu: Hmm baiklah Kaka....

Pengamat terbaik di dunia adalah anak-anak kita, yang membuat kita teringat bahwa setiap tindak laku dan ucap kita di hadapan mereka terekam sempurna, kadang tanpa kita sadari. Dan saat mereka mulai bertumbuh, mereka mengemukakankanya dengan kelugasan dan kepolosan, sebagai teman yang mengingatkan. Terimakasih  Naak, bahagianya saat kalian mulai bertumbuh dan Ibu menemukan teman berbagi... be my friend dears....

6 comments:

  1. Yup, anak kita adalah cermin bagi kita ya mak:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuup Mak, ternyata oh ternyata ...yaaa :)
      makasih dah mampir mak

      Delete
  2. wehehehehe :D kebayang adegannya kek gimana, mak. apalagi kaka pinter gitu menceritakannya ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi ... iya mak, ternyata dia tuh dah gede... bahkan bisa "ngelucu" juga, berusaha melucu setidaknya utk menghibur Ibunya ini
      makasih dah mampir mak

      Delete
  3. Iyaaa anak2 memperhatikan hal detil. Ati2, kunci pintu. Loh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha ... betul banget mak, kadang2 bahkan untuk hal-hal yang tidak kita duga... luar biasa mereka ini :) subhanaAllah :)

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.