Thursday, June 26, 2014

Gudeg Permata, Leckerrr bahkan untuk Lidah Non Jawa

Gudeg, kuliner khas Yogya ini memiliki cita rasa manis khas masakan Jawa. Meski bukan pecinta fanatik, tapi saya lumayan menikmati makanan yang sajian lengkapnya berupa nasi panas, bacem nangka muda, krecek, telur bacem, dan opor ayam ini. Salah satu yang menjadi pertimbangan adalah rasa manis yang kental. Lidah "Sunda" lebih tepatnya lidah "Cirebon" saya memang belum sepenuhnya menerima manisnya cita rasa masakan Yogya meski mertua dari Bantul dan Gunung Kidul :P... tapi menerima anaknya sih tetep berusaha sepenuh hati...*nyengir*

Beragam tempat makan yang menyediakan menu khas Yogyakarta ini, mulai dari yang di pinggir jalan, embok-embok gendongan, rumah makan gedongan, yang tak bernama, bernama tapi tak atau belum dikenal, sampai yang terkenal. Sudah mencoba semuanya??? aiiih lebay lah yaaa klo bilang sudah... saya yakin orang Yogyanya sendiri belum tentu sudah tahu semua nama penjual Gudeg yang terkenal itu... atau bahkan pernah menikmatinya.

Kunjungan terakhir  saya ke Yogya kemarin, saya menemukan Gudeg Yogya yang buat saya sangat pas untuk lidah "non Jawa" saya... lecker... endang margondang. Justru karena menurut saya tak terlalu manis... Malam itu saya yang kebetulan bareng beberapa teman, menemani bos-bos kami makan malam. Pak Deputi  menyebutkan satu nama tempat menjual gudeg yang jujur baru saya dengar. Rupanya referensi dari Wasekjen yang terkenal penyuka kuliner dan biasanya rekomendasinya jempol. Pak Deputi yang orang Sumatera saja terlihatnya antusias. Beliau sebelumnya sudah pernah juga makan di tempat ini. 

Kami datang 40 menit sebelum buka. Pukul 21.00 lebih baru dinyatakan buka. Kami duduk memesan minum, yang paling favorit adalah tape hangat atau es tape...kerupuk, kacang dan makanan kecil di meja menjadi makanan pengganjal menunggu menu terhidang. Menunggu cukup lama, akhirnya sang primadona datang juga. Saya memesan paha bawah dan rempelo ati yang ternyata kemudian ditambahkan cekernya. Waah recomended buat saya... selain dugednya yang tak terlalu manis, bumbu opor yang kental dan menggoda, daging ayam kampungnya sangat lembut...kreceknyapun top. Satu lagi...ada live music di luar warung, lagu yang dinyanyikan lagu-lagu nostagia hihihihi...oh iya harganya juga ramah sekali di kantong, untuk satu porsi sekitar Rp.22.000 - Rp.25.000 untuk satu porsi lengkap dengan ayam plus rempelo ati.

Warung gudeg ini ternyata letaknya di Jalan Gajah Mada, saya kurang tahu kenapa dinamai Gudeg Permata, Asli Bu Pujo, NY. Sri Sunarti. Saat datang kami mendapat Nomor 04, pada kartu tersebut tertulis "Nomor ini bukan nomor urutan antrian" ... artinya bisa jadi kita dilayani tidak sesuai dengan urutan tersebut. Sampai kemudian benar-benar buka, warung sudah penuh, selain di dalam dengan kursi dan meja, di luar bagian depan dan samping rumah ada juga lesehannya... dan penuuuh bahkan mengantri. Saya yang biasanya tak terlalu antusias dengan Gudeg, berharap bisa mencicipi lagi Gudeg Permata ini lain waktu.

8 comments:

  1. Saya lahir dan besar di Jogja malah belum pernah mampir ke Gudeg Permata, mak. Next deh kalau pas mudik lebaran, smoga bisa kesampaian mampir..hehehe..:)

    ReplyDelete
  2. yummy...saya orang sunda yg suka.gudeg dan.belum.pernah ke yogya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... semoga bs ke yogya suatu hari mak..dan ojo lali mampir hihi... tong hilap maksutnaa

      Delete
  3. Ini dekat rumah mertuaku lo mak. Tapi aku malah nggak pernah kesini karena terlalu malam. Lagipula disini gak boleh ayam suwiran, harus utuh makanya harga seporsinya segitu, terlalu kenyang utk makan selarut itu. Bukanya bukan jam 09.00 tapi jam 21.00 kali ya? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mang jamnya terlalu malam sih mak, cuma buat penikmat malamnya yogya pas banget yaa. Nahhh justru saya sukanya yang utuh gitu mak...plus melucuti daging2 di antara tulang-tulangnya hahahaha... iyeee 21.00 dah diedit mak lus.. trimikisi diingetin hehe

      Delete
  4. dua tahun tinggal di Jogjakarta belum pernah nyobain Gudeg Permata mak, abis bukanya malam sih. kalo pengen guedg aku suka ke wijilan .. udah kesana blm?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... iyeee khusus buat penikmat malamnya yogya ini mak...belum tuh yang wijilan mak...mak nyosss juga kah?

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.