Thursday, June 19, 2014

Kang, My North Korean Bestie..

Persahabatan tuh tak mengenal RAS dan suku bangsa. Saya sepakat sekali, jadi ceritanya saya lagi kangen banget sama salah satu sahabat baru saya ini. Baru karena memang kalau dari hitungan waktu kami saling mengenal belum lama. Tapi, saya merasa chemistry kita berdua tuh "ketemu", dan saya rasa sih "we are more than just friend", dalam artian kami lebih dari sekedar berteman karena secara "kimiawi" tadi kami merasa saling dekat satu sama lain meskipun nyatanya setelah kebersamaan selama satu bulan di negeri orang. Bukan di Indonesia juga bukan di Korea Utara. Kami belum pernah bertatap muka secara langsung lagi. Kami berada di tempat yang sangat berjauhan ribuan kilometer, lebih parahnya sangat sulit untuk bisa berkomunikasi. Repotnya saya gak bisa komunikasi anytime saya mau, iya saya bisa kirim email, tapi ya harus sabar karena gak tahu kapan dia bisa membalas email saya. pastinya menunggu saat dia sedang tour of duty keluar negeri.  Sesuatu yang di zaman serba global dan canggih ini seharusnya bukan menjadi halangan, namun ternyata tidak demikian halnya dalam hubungan dan komunikasi dengan penduduk negara yang satu itu.

The Democratic People's Republic of Korea, begitu nama official negara ini, DPR Korea. Negara tertutup, begitu kesan dunia pada negara ini. Hanya secuil informasi saja yang bisa saya peroleh tentang negara ini, yang mostly ceritanya bernada negatif. Otoritarian pemimpin negara komunis sosialis ini yang banyak kita temukan di media. Betapa tertutupnya negara ini terhadap dunia luar. Ketatnya aturan menyangkut kebebasan informasi dan berpendapat, ketat?? Ah bahkan tak ada kebebasan itu. Sistem pemerintahan yang sangat sentralistik dan "pemujaan" terhadap presidennya atau senjata nuklir...Ah tapi wajah seram dan mengerikan tentang Negara Korea Utara itu, tak saya temukan pada sosok, Wong Sim Kang.

Kang, begitu dia biasa kami panggil, adalah sosok gadis muda yang sangat lembut, pendiam dan agak pemalu pada awalnya, memberi kesan dingin yang ternyata salah besar. Sosok lembut dan cantik ini ternyata sangat manis, ceria, ramah, hangat, dan terbuka pada saya. Saya pikir dia introvet, hmm bisa jadi basically dia pribadi yang introvet, yang ini bukan tanpa dasar ya, karena kami mendapat satu sesi khusus seputar pengenalan kepribadian dan pengembangan potensi diri. Tapi kedekatan kami yang berawal dari suatu training internasional di Stockholm itu kemudian membuat dia mau lebih terbuka pada saya.

Kami satu group (Group 5) saat itu,  5 peserta dari Indonesia, Bangladesh, Myanmar, Cambodia dan North Korea, 3 orang dari kami kemudian menjadi sangat dekat. Seperti keluarga baru... saya sih menganggap mereka berdua Kang dan Veasna (pemuda dari Cambodia) memang layaknya adik-adik saya. Hmm mereka sempat kaget dan tak percaya saat saya bilang saya sudah emak-emak dengan 3 anak hihihi, "really? You look so girly..." Aihhh emang sih awet muda ane *ditimpuksapu*  usia mereka berdua beberapa tahun lebih muda dan dua-duanya single. Pemuda Cambodia ini bahkan jauh lebih muda dari kami, usianya masih di bawah 30tahun...

Entahlah, naluri ke-emak-an saya menangkap sejak awal kami dipertemukan dan dipersatukan dalam satu grup, saya merasa ada yang berbeda dari tatapan sang pemuda saat melihat pemudi cantik nan lembut sahabat saya ini. Ternyata pada akhirnya saya benar, karena memang kemudian terbukti dia memiliki rasa special pada gadis bermata sipit dengan pipi ranum memerah saat merasa malu ini.

Saya berani bilang bahwa persahabatan kami yang sebulan itu sungguh memberi warna bagi kehidupan kami masing-masing. Kami dekat tak sekedar urusan materi training atau sharing soal change project masing-masing. Kami mengenal lebih jauh, latar belakang, keluarga dan pekerjaan kami. Mereka berdua familiar dengan cerita tentang 3 krucils saya.

Mereka berdua (Kang dan Veasna) menurut saya sangat cocok, mereka sama-sama penyuka anjing dan memiliki binatang peliharaan itu sebagai best friend mereka. Sama-sama baik hati. Sama-sama penyanyang. Itulah kenapa kemudian ketika Veasna menceritakan perasaannya, saya bilang saya akan membantu menghubungkannya dengan Kang. "Naluri Mak Comblang" saya serasa tertantang hihihi.

Kami sering jalan bareng, entah memang hanya bertiga atau dengan beberapa teman lainnya dari Indonesia, North Korea dan Cambodia. Menikmati Stockholm di senja dan malam hari yang dingin usai jam training berakhir. Mencari makan malam, selera kami sebagai orang Asia relatif sama sehingga kami sering makan bersama dan sharing menu, syaratnya "No Pork". Mereka mengerti dan menerima keberatan saya soal menu satu ini. Let's choose chicken, beef or vegies...Ophi, don't worry you may eat them as well. it's safe Selesai makan kami berhitung,  hihihi *patungan*. Maklum allowance kami memang tak besar. Terbatas untuk beberapa kali lunch atau dinner yang tidak disediakan panitia (free individual luch/dinner).

Kami bahkan sering kumpul di salah satu kamar, lalu membuat pesta. Jangan bayangkan pesta besar yaa... Pestanya ya makan-makan hihihi makan mie instant. "Noodle Party", hampir semua dari kami ternyata membawa bekal makanan satu ini, kami saling berbagi. Selain instant noodle tadi, masing menyumbang bekal makanan khas dari negara masing-masing. Kang bawa Kimchi saya sih kebetulan bawa dendeng kering dan oreg tempe kering.

Bukan hanya sekali, kami kerap ngumpul di salah satu kamar, bahkan saat kami di Hasslehom, Veasna bela-belain keluar di cuaca dingin malem itu, membeli nasi dan lauk di sebuah restaurant Vietnam dan mengundang kami makan di kamarnya, digabung dengan bawaan masing-masing kami. Bercengkarama, bercanda haha hihi, tak terasa membunuh waktu. Menghangatkan dinginya eropa utara di malam hari.

Cerita dan obrolan kamipun seputar hal-hal keseharian yang kami alami. Tak ada tema serius macam politik atau sejenisnya.  Bahkan gadis lembut itu ternyata bisa ngocol dan tidak malu melawak di antara kami. Biasanya ini bagiannya saya dan Mbak Kris temen Indonesia juga. Saya ingat sekali, Kang cerita tentang anekdot lucu versi Korut tentang calon menantu dan mertua. Menurut Kang, laki-laki Korea Utara itu kebanyakan perokok berat dan peminum. Meskipun kedua hal tersebut merupakan kebiasaan buruk namun tampak tidak "keren" jika mereka tidak merokok dan minum. Namun demikian sebagai ayah yang baik, biasanya para orangtua tetap ingin mendapatkan calon suami yang baik bukan perokok dan peminum bagi putrinya. Al kisah ada calon mertua sebenarnya sejak awal tak suka dan kurang sreg dengan calon menantu. Padahal selain pria ini pilihan putrinya, dia juga bukan perokok dan peminum. Namun, dengan berbagai alasan sang calon mertua berusaha menjegalnya. Terutama dengan kedua alasan tadi. "Aah jadi kamu tidak merokok dan minum??? Ah... Saya tidak yakin dan meragukan kelaki-lakian kamu kalau tidak merokok dan minum, kamu tidak cocok menjadi suami anak saya". Kira-kira begitulah endingnya. Cara Kang membawakan cerita tersebut membuat kami terbahak-bahak, karena banyak campur aduk dengan bahasa "tarzan"...tapi inti ceritanya yaa seperti tadi itu hihihi

Kami juga membahas harga seekor babi, di Korea Utara babi diternakkan dan tentu menjadi pemasok daging utama. Sayangnya karena mudah perawatannya, kadang-kadang mereka diabaikan. Saat musim semi, panas, dan gugur mereka gemuk-gemuk tapi di akhir musim dingin kemudian mereka akan kurus karena kesulitan pakan dan malasnya pemilik ternak merawat mereka mengingat dinginnya cuaca. Lain waktu Kang memang pernah email ke saya menanyakan infromasi untuk menjajaki kemungkinan import soyabean dregs dari Indonesia untuk pakan babi. Sayangnya saya tak punya informasi memadai soal ini.

Lain lagi cerita babi dari Cambodia. Besarnya nilai lamaran/mahar dari seorang pemuda cambodia untuk calon isterinya setidaknya harus senilai minimal seekor babi yang gemuk. Harga babi dewasa yang gemuk dan siap dipotong juga cukup mahal, karena semakin jarang orang memelihara babi, kecuali di daerah terpencil. Nilai mahar ini diukur dari harga babi karena pada dasarnya, minimal keluarga mempelai yang mengadakan pesta menghidangkan berbagai masakan dari daging babi sebagai menu utama. Di desa-desa, bahkan babi menjadi barang yang dikirimkan mempelai pria kepada mempelai wanita.  Kami kemudian ramai-ramai menyarankan agar Veasna membeli anak babi yang harganya masih murah, untuk kemudian dipelihara sendiri dan seteleh besar dan gemuk dijadikan modal lamaran. *hahahaha* wajah putih Veasna tampak merah padam mendengar gurauan kami.

Sebetulnya bukan tidak pernah saya mengajak bicara soal yang agak sensitif tentang politik pada Kang. Dengan gaya saya yang "culun", saya pernah bertanya soal Presidennya. Awalnya saat saya melihat pin yang disematkannya di baju. Pin yang bergambar wajah tersebut ternyata sosok Kim Jong Ill. Iseng saya tanya kenapa dia pakai? Apakah keharusan itu memakainya? Awalnya dia terlihat agak risih mendengar pertanyaan saya. Namun dengan tenang dia menjawab, hal ini merupakan tradisi sebagai bentuk penghormatan kepada sang Presiden. Hmmm agak terheran-heran dengan ketundukan mereka pada sang Presiden. Klo masih di dalam negeri mereka sih bisa jadi karena takut lalu mereka memasang pin tersebut (pastinya pernah dengar dung bagaimana otoriternya sang Presiden?). Tapi saat di negara lain?lalu mereka tetap patuh? Waah saya jadi salut dengan ketaatan mereka. Saya juga sempat menanyakan soal hubungan mereka dengan negara tetangga terdekatnya yang selama puluhan tahun terlibat perang dingin. Jawaban politis yang keluar dari mulut Kang adalah "mungkin mereka memang tak mau berteman dengan kami karena mereka takut", "takut kenapa?", "iya takut dengan senjata kimia yang kami punya". Untuk soal-soal politik saya tak mau menelusur lebih lanjut.

Pekerjaan kang di komisi investasi dan penanaman modal, membuatnya berkesempatan bisa sering mengunjungi China untuk keperluan tugas. Dalam kesempatan itulah dia ternyata bertemu orang Indonesia -Chinese Indonesian-, dan belajar beberapa kata dan istilah Indonesia. Dia juga bercerita bahwa dia familiar dengan beberapa produk buatan Indonesia seperti mie instan dan produk plastik merek lion star (gapapa kan sebut merek di sini). Dia memuji bahwa produk Indonesia tersebut bagus dan berkualitas. Selain soal anak-anak, Kang juga banyak bertanya soal saya dengan keislaman saya, jilbab saya... dia mengkonfirmasi apakah orang Islam yang sudah menikah dilarang bercerai?bahkan soal polygami... Berapa kali saya harus sholat dalam satu hari dan sejenisnya :)

Dalam kesempatan tugas di China itulah dia baru bisa berhubungan dengan "dunia luar". Dia akan mengirim saya email dan menjelaskan berapa lama dia akan berada di China. Komunikasi kami tersebut lewat sebuah akun email yang dibuatkan Veasna di Stockholm waktu itu. Karena alamat email yang dia punya sebelumnya hanyalah alamat email kantornya. Alamat email yang sama yang digunakan semua orang di kantornya. Saat ada email masuk untuknya, akan ada bagian yang menyeleksi lalu jika "lolos", maka dia dipanggil untuk membaca dan membalasnya. *tepokjidat* serasa ada di zaman apa yaaa? Saat komunikasi menjadi barang sangat mahal??? China yang lebih maju dan terbuka soal ini memang tak seketat Korea Utara. Meskipun hampir semua media sosial semacam facebook, twitter, blogspot, whatsapp dll di-banned di china, setidaknya masih bisa menggunakan email dan we chat. Satu-satunya aplikasi untuk berbincang yang diperbolehkan adalah we chat.

Selama tugas di China inilah biasanya Kang berkirim kabar via email dengan saya, dia selalu menanyakan kabar anak-anak. Sedangkan saya selalu kepo dengan perkembangan statusnya *hihihi toyor diri sendiri*. Sampai terakhir saat dia tugas di Shanghai bulan Mei lalu, dia masih jomblo. Hmmm padahal selain Veasna yang keliatannya cinta berat *inibahasajadulkayaknya*, ada juga temen cowok Indonesia saya yang ngefans berat sama Cah Ayu (begitu dia menamai Kang) ini. Setiap saya mendapat kabar dari Kang, pasti saya woro-woro pada dua bujangan itu. Hahaha yang satu cinta tak sampai, yang lainnya cinta terpendam *oooh piluuu*.

Iya, di akhir masa training, kemudian memang Veasna menyampaikan perasaannya dengan cara yang unyu-unyu, tentu setelah saya provokasi *kompor*, sebuah boneka teddy bear kecil yang dia beli saat kami di Copenhagen. Waktu itu saya pikir dia beli buat ponakannya :D, dan sebuah frame dari besi yang unik yang dibelinya di Kosta Boda salah satu pusat industri kaca di Swedia. Frame ini membingkai gambar Kang, yang diambilnya dari koran lokal di Hassleholm yang memuat berita tentang kunjungan belajar kami selama seminggu di kota tersebut. Keikutsertaan peserta dari Korea Utara menjadi salah satu berita yang cukup menarik perhatian. Gambar Kang diantara peserta training, cukup jelas terpampang di sana. Tanda cinta yang sangat manis menurut saya, dan saya yang ditugasi sebagai mak comblang  untuk menyampaikannya.

Mengingat saya sudah juga mencoba menjajaki, status dan posisi kang yang memang masih single dan available, pandangan dia dengan pasangan yang lebih muda, atau dengan pasangan beda negara. Saya pikir Veasna memiliki peluang cukup besar, terlebih mereka terlihat makin dekat. Veasna yang sangat helpful, membantu banyak hal terutama kesulitan Kang menghandel "teknologi". Tapi analisa mak comblang gadungan ini ternyata salah. Jawaban Kang adalah, "aku terima frame dan fotonya, tapi aku tak suka boneka beruang teddy, buat anakmu aja phi.." Nah lhoo, tentu saya bilang saya tidak bisa menerimanya. Gak enak lah sm Veasna. "Sama seperti kamu, Aku juga menganggapnya sebagai adik laki-laki saja phi... Lagi pula pasti nanti jadi heboh di kantorku, ini bisa jadi gosip besar. Aku tak suka dibicarakan, kamu tahulah bagaimana maksudku"... Jyaaaa beginilah repotnya ya, klo urusan privatpun jadi urusan negara hihihi, tak ada kebebasan individu, tak ada ruang privat.

Setalah training di Stockholm, seharusnya kami bisa bertemu lagi di Beijing April lalu untuk phase lanjutannya. Regional seminar selama satu minggu, isinya selain workshop adalah presentasi progress change project kami dari masing-masing negara. Sayangnya Kang tidak mengantongi izin sehingga kami tak bisa melepas kangen. Saya sedih dan lumayan kecewa, hmm tapi ada dua orang pemuda yang lebih patah hati karena Kang tak datang... *hmm pastinya bisa ketebak ya*. Sayapun yang sudah menyiapkan oleh-oleh dan kenang-kenangan khusus untuk Kang akhirnya memberikan kepada rekan lain. Ya mosok dibawa pulang lagiii

Terahkhir komunikasi kami lewat email ya bulan Mei lalu saat dia sekitar 3 minggu tugas di Shanghai, saya kaget sekaligus senang seperti biasanya. Ternyata dia punya kabar gembira karena baru saja dipromosikan pada jabatan baru. Karena kesibukannya di tempat baru itulah, April lalu Kang tak diizinkan datang ke regional seminar. Seperti biasanya Kang menanyakan kabar anak-anak saya, bagaimana kondisi para krucils . Dia bahkan menanyakan hasil ujian ka Alinga. Oktober tahun lalu Ka Alinga tengah UAS saat saya sedang di Stockholm dan memantaunya lewat skype. Kang masih ingat rupanya. Dia  juga bilang sudah menyiapkan sebuah baju traditional anak korea untuk de Paksi. "Hmm simpan saja, semoga suatu hari kita bisa ketemu lagi ya", begitu saya bilang. "Iya saya juga berharap begitu". Saya mengundangnya untuk datang ke Jakarta, karena pasti itu jauh lebih mudah ketimbang saya yang berkunjung ke Phyong Yang. Dia berjanji akan berusaha suatu hari bisa mewujudkan hal tersebut. Semoga semesta mendukung ya Kang...

Saya teringat dengan puluhan merpati di alun-alun Copenhagen. Saya bilang pada Kang bahwa merpati itu burung yang setia dengan pasangannya dan kelompoknya. Merpati juga symbol persahabatan. Kami sempat memberi makan merpati-merpati tersebut... yang semoga persahabat kita secantik merpati yang tak ingkar janji... meski terpisah jarak dan budaya...
Khamsahamnida for this lovely friendship Kang... Hope to see u again one day   *Hugs*

19 comments:

  1. Nice friendship mak..mieinstan? Tetep ya walau di.negeri seberang. Tipsnya dong mak biar awet muda? Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak.. kemanapun kita pergi in**mie tetep seleraku hihihi... hahaha awet muda brarti ngaku udah tua ya mak :P

      Delete
  2. Saya blm pernh keluar negri..ah asyiknya bisa kesana ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, semoga ada kesempatan ya mak.. semangat

      Delete
  3. waa, di Korut :) sayang banget ya padahal boneka Teddy Bearnya cakep. hehe. semoga persahabatan kian marak meski terpisah jarak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak teddy bearnya lucu n imut hihi... amiin seru bersahabat dengan org2 muda dr berbagai negara

      Delete
  4. kapan ya saya bisa kesana ^_^

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. ini picturenya bukan dr kore mak... smuanya lg di stickholm hassleholm dan copenhagen

      Delete
  6. Cerita persahabatn yang begitu menyentuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mak,... banyak hal yang belum saya ceritakan yang jujur membuat saya berharap kami bisa ketemu lagi...
      persahabatan manis antar negara ini sy berkesan mmg buat saya

      Delete
  7. ah lucunya. senang bisa mengenal orang dr berbagai latar belakang. yg pasti jadi saling mghormati ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lucu dan seruu...jadi kangen euy...

      Delete
    2. iya lucu dan seruu...jadi kangen euy...

      Delete
  8. ceritanya seru banget Mak Ophi.. suka suka.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaa begitulah kenyataannya mak. Makanya kangen banget masa2 ituuuh

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.