Wednesday, November 5, 2014

Surat Cinta untuk Sahabat

Hi Andy,

Soal “minta maaf” elo tadi…sebenarnya kalo mo jujur bukan itu yang gue harap...., minta maaf??? Pasti gue beri…pasti!!! tapi kayaknya yang lebih penting adalah penjelasan dan keterusterangan elo...soal yang kemaren itu. karena gw merasa "perih" banget ternyata benar yang gue kira bahwa gue dah jadi orang yang sangat tidak "bijak". slama ini pasti Elo serba salah dan bete karena gosip anak-anak  tentang kita. Ditambah lagi gak bisa ngomong dan  klarifikasi ke gue bahwa selama ini tak ada sesuatu yang lebih dari sekedar pertemanan sebagaimana elo bertemen sama yang lainnya, bahwa tidak pada tempatnya gue merasa atau berfikir bahwa mungkin gue punya perasaan lebih dari itu...

Ndy, adalah hak elo untuk menunjukkan ke orang-orang bahwa gue itu bukan apapun buat elo, bahwa gue cuma salah satu temen elo (tidak lebih?!), bahwa selain gue, elo punya banyak temen-temen yang lainnya, bahwa elo merasa terganggu dengan semua gosip itu karena itu tenyata membuat elo jadi serba salah atau takut mensikapi gue...mungkin juga takut menyakiti perasaan "seseorang" atau "beberapa orang" lainnya....


 

Ndy, adalah hak elo juga untuk mengukapkan semua itu ke gue, bahwa gue tidak seharusnya punya fikiran, perasaan atau sikap yang lebih dari sekedar yang elo harapkan, bahwa apapun yang udah terjadi dalam pertemanan kita selama ini tak pernah ada maksud elo untuk membuatnya lebih dari sekedar pertemanan, bahwa smua keisengan, perhatian, ledekan, sikap manis, kejailan, perdebatan, tatapan judes, senyum ngeledek, gelak tawa, smua-smua tidak lebih dari sekedar sikap baik seorang teman .. itu lho kayak lagunya GYA yang ada di file komputer ruangan yang judulnya "smoga kau mengerti". kalo kata Doni itu lagu Zia bangeeet!! emang knapa Don???..."iya itu kan lagunya Andy buat Zia...". Doni ngomongnya pake nyengir lagi....sebbbeeell .
Adalah seharusnya gue bisa menerima semua itu...dan gue janji gue bisa terima itu, tidak ada dendam, gue sempat marah tapi sudah tidak lagi, ngabisin energi, 'gak guna'. toh...itu hak elo kan??? cuma yang perlu elo tahu gue sempat merasa "sakit", karena ternyata elo lebih memilih cara itu untuk menunjukkan dan mengungkapkan smuanya ketimbang ngomong baik2 ma gue...segitu "menyebalkannya" kah gue, sampe elo memilih cara itu??? meskipun pada akhirnya cara elo ini membuat gue tersadar akan sesuatu yang tak gue pahami sebelumnya. Gue gak bisa, gak pernah bisa nyalahin elo karenanya, elo lebih memilih cara itu (pasti ada seribu satu alasan kan??). tapi, setidaknya terlintaskah di benak elo bahwa semuanya logis kalo gue bukan orang yang dalam waktu 2 tahun ini elo temui 5 hari dalam seminggu dan bakal begitu ampe waktu yang kita gak tahu kapan. logis, kalo setelah ini kita gak pernah kenal.... tapi kan .......
Knapa gak milih muterin lagu GYA itu aja, kan caranya lebih manis...

"message behind the picture" itu dah nyampe ke gue (dalem) dan gue dah gak peduli lagi dengan omongan dan komentar orang tentang itu. Yah paling tidak itu membuka mata gue, buta kali ya slama ini. Pasti elo cuma pengen mengklarifikasi semuanya kan...tapi karena gue mungkin bukan orang yang bisa diajak komunikasi secara baik dan bakal jadi resse (tau kan gue tuh kayak gimanna, nanti pake acara nangis lagi, kan gak lucu ya Ndy...). jadi lebih aman untuk mengkomunikasikan itu lewat "media" lain, lebih efektif...betul memang efektif lho, gue langsung paham maksudnya apa

Dan sakitnya...gak bisa pake minum obat tuh nyembuhinnya.....tapi pasti sembuh kok seiring waktu....(pasti!!!)...

Dan yang bikin gue makin gamang adalah, Elo tidak berusaha menjelaskan smuanya, acuh dan bersikap seolah gak ada masalah. jadi bingung tapi sekaligus semakin membuat gue "teryakinkan"...bahwa gue memang manusia 'bodoh'.

So, maaf ya Ndy...kalo slama ini dah membuat elo serba salah...maaf kalo gue menganggu "elo", gue akan berusaha lebih hati-hati dan membersihkan hati dan fikiran dari "berharap lebih"...maaf atas semua kemanjaan, ngambekan, harapan, keluh kesah, cemberut, smokey eyes, keressean, kebawelan, smua-smua deh.... kalo gak ada kejadian itu mungkin gue gak akan pernah tersadar.  Makasih dah pernah mau jadi temen gue....

Kalo bisa memilih, gue cuma pengen menaruh harapan pada orang yang tepat, orang yang juga berharap pada kita. kalo boleh memilih gue gak pengen merusak pertemanan kita dengan perasaan lebih...tapi sungguh itu di luar logika, kuasa n akal sehat gue...

Skali lagi maaf, pun kesadaran dan pengakuan akan hadirnya perasaan itu telah melalui jalan yang panjang dan berliku. dan ketika gue sadar bahwa memang ada harapan yang lebih, gue sudah tidak bisa mengingkarinya...tapi gue cukup "tahu diri"...
Yah anggap aja kisah ini seperti selembar daun kering terbawa angin jatuh di halaman rumah elo, elo bisa membuangnya ato cuekin aja nanti juga terbang lagi dibawa angin entah kemana...

Maaf atas kepengecutan gue ini, sebenarnya tadi pengen gue omongin langsung tapi takut nangis kan gak lucu, nanti jadi ilang deh nafsu makan elo...

Ada pepatah bilang "friendship is like baloon...", sekali kau melepaskannya ia tak akan pernah kembali...elo bisa melepaskannya kalo elo dah bosen , ato elo dah gak suka lagi, mungkin warnanya dah gak bagus lagi, atau mungkin elo cuma pengen melepaskannya dengan tanpa alasan.

Sejujurnya gue paling takut kehilangan balon-balon yang gue punya....maafin gue..


Best
Sahabat Elo

Zia

2 comments:

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.