Wednesday, September 9, 2015

Pallu Kaloa: Rawon Ikan Ala Makassar



Dalam postingan sebelumnya saya sudah ajak mampir di RM Poatere yang menyajikan berbagai olahan ikan dan seafood nan segar. Masih di Makassar dan masih dengan menu ikan *Fish Lover Mode On*. Sekarang kita ke warung makan lain yuuk. Kalau menurut saya yang ini tidak kalah maknyuus, plus menunya sangat otentik dan khas meski sama-sama berbahan dasar ikan, lebih khususnya kepala ikan kakap. Siap-siap tissu yaa, kalau sampai gak bisa nahan iler hahahah. Beneran ini makanan mouth watering banget buat penyuka ikan. Ini saya nulis kalimat ini dan rasanya mau ngencess aja *siapin tisssu juga*.




Kepala ikan kakap biasanya digulai ya??itu ala minang atau padang. Kali ini kepala kakap itu dibumbui dengan bumbu berwarna hitam encer dalam kuah yang asam segar. Kalloa atau dalam bahasa jawa biasanya disebut kluwek. Tampaknya itulah rempah bumbu yang membuat kuahnya berwarna hitam seperti rawon dalam masakan jawa. Bedanya kuah hitam dalam Pallu Kalloa ini tidak pekat, encer dan light sangat pas dan enak disantap dengan rasa asam segar kuahnya. Menyeruput kuahnya merupakan sensasi tersendiri. Apalagi saat mencoba menguliti kepala ikan kakapnya. Kulit ikannya yang kenyal buat saya lebih nikmat lagi. Daging ikan yang empuk disela-sela tulang kepala juga menggoda untuk dieksekusi. *hmmm awas beneran ngiler.

Pallu Kaloa ini biasanya disajikan dengan nasi panas. Mantap! Saya sebagai pelaku food combining tetap tak kehilangan kemantapannya meski menyantap tanpa nasi.  Di RM Pallu Kaloa yang beralamat di Jalan Tentara Pelajar Makassar ini selain menu utama Pallu Kalloa ada menu lain yang tidak kalah "tempting". Saya mencoba telur ikan goreng yang luar biasa yummy.


Ada juga cumi yang dimasak dengan tinta hitamnya dengan bumbu minimalis yang justru menguatkan gurihnya tinta hitamnya. Beneran saya sebetulnya masih pingin nambah terus kalau gak inget perut yang sudah full karena porsi Pallo Kalloanya yang sudah cukup besar. Dalam kondisi normal sebetulnya satu porsi bisa untuk dua orang. Eh tapi saya tidak berbagi karena saya tak makan nasi hehehe. Wah ada alesan ya buat makan banyak hihihi.

Yang tak boleh dilewatkan juga adalah sayur jantung pisang. Jantung pisang yang diiris tipis lalu dibumbui dengan semacam bumbu urab karena ada parutan kelapa namun dengan cita rasa asam segar di dalamnya. Entah dari mana cita rasa asam ini. Saya menebak rasanya seperti bunga kecombrang yang kadang dibuat paduan bumbu rujak buah. Tapi saya tidak yakin dan tak sempat bertanya lebih jauh. Kami mampir dan makan malam di RM Pallu Kalloa saat hendak berangkat ke Tana Toraja. Jadi saya tidak bisa banyak mengeksplore informasi karena dikejar waktu *halah gayaa*. Takut terlalu larut berangkat ke Tana Toraja.



Satu hal yang pasti, saya pingin makan di sini lagi jika ada kesempatan ke Makassar di lain waktu. Benaran deh two thumbs up... Saya suka banget dengan cita rasa khas dan otentik dari Pallu Kalloa ini dan masakan lainnya. Jadi pastikan kamu mampir ke sini saat berkunjung ke Makassar.

26 comments:

  1. aahhh ditambah jeruk nipis dan lombok biji wuiiiiiiiih
    nyamanna :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuih makin mantap.... seger dan pedasss...

      Delete
  2. kayanya kalau daging kambing lebih enak ya .. kalau daging ikan seperti bau amis , tapi bisa diatasi pakai jeruk nipis dongya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah karena aku suka banget ikan, justru karena kepala ikan jadi khas banget gitu. trus masakan ikan di makassar tuh kayaknya gaka da yang amis deh...beneran.

      Delete
  3. Haduuh, untung hari ini kagak puasa, sukses bikin aku ngiler nih, hihihiii

    ReplyDelete
  4. Jangan lupa kuah Kepala Ikan Pallu Kaloa-nya ditambah perasan jeruk nipis dan 'lombok' a.k.a sambel cabe rawit. Berasaaaa... banget. FYI, jeruk nipis itu penting untuk masakan berkuah di Makassar. Makanya kalo makan bakso, coto atau apalah di Jakarta gak ada Jeruk Nipisnya itu,.. sangat menyiksa Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. makin mantap deh tuh, pedas dan segar...
      iya hampir selalu ada jeruk nipis yaa

      Delete
  5. belum pernah kesampean buat main-main ke sulawesi. pingin nyoba ke losari juga sih kalau ke makasar. wisata kulinernya oke banget tuh yak... rawon yang menggoda

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip, sepanjang pantai losari ada pisang eppe dan otak2. tp klo olahan ikan yang maknyus dengan bumbum kaloa ya di sini RM Pallu Kaloa jalan tentara pelajar

      Delete
  6. Sukses buat perut jadi kriuk-kriuk....
    Kayaknya Makasar itu surga bagi pecinta kuliner olahan hasil laut ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, blom ke makassar klo blom nyobain olahan haisl lautnya

      Delete
  7. Menu Makassar memang kebanyakan pakai ikan ya mak? hehe.. kata mertua, disana kalau beli ikan dpt bonus jeruk nipis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, pasangan yang klop banget. ikan dan jeruk nipis.

      Delete
  8. Huwaa, pengin nyobain. Belum pernah ke makassar sekalipun. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga bisa ke makassar dan nyobain yaa...gak bakal nyeselll

      Delete
  9. Ahh salah lah pagi2 kemari. Perutku lgs kukuruyuk ini... enyaaakk pisaann

    ReplyDelete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.