Thursday, July 6, 2017

Telat Nikah, So What? Semua Ada Waktunya




Lama gak ngeblog dan saya kangen banget. Sibuk dengan DUPAK dan tumpukan bukti fisik sampai liburan lebaranpun terasa gak plong karena masih ada beban mikirin DUPAK. DUPAK oh DUPAK :( Yang kemudian menghibur hati adalah saya menghadiri reunian teman-teman sekolah menengah pertama. Hmm zaman pada kenal cinta dan pacar monyet-monyetan buat pertama kalinya kayaknya yaa. Iya dulu kan anak-anak balegnya pas SMP gak kayak sekarang hahaha. Eh itu mah saya aja kali ya.



Jujur, banyak memori tentang masa sekolah yang sudah hilang dari ingtan saya. Hanya beberapa yang terasa cukup dalam dan khusus yang tertinggal namun dengan balutan rasa yang sudah netral. Iya, sebuah kenangan saja. Saya kemudian agak terkaget-kaget dan menikmati keriaan beberapa teman yang ternyata sangat mendalami memori sekolah dulu. Panas aura Cinta Lama Belum Kelar hahaha. Semoga hanya sesaat saja ya teman-teman. Iya jangan lupa sama yang di rumah. Silaturahim, itu kan niatnya. Bukan yang lain-lain.

Bertemu dengan kawan masa kecil tentu saja menghadirkan rasa gembira. Meski ternyata ada yang saya lupa nama meski ingat dengan wajahnya. Ada juga yang saya lupa sama sekali "penampakannya" 25 tahun lalu seperti apa. Whatever, saya banyak cekikikan dan cekakakan saat itu, terutama ketemu lagi setelah 25 tahun dengan teman laki-laki yang dulu suka nakal dan iseng termasuk pada saya. Selain ketawa ketiwi, tentu saja ada makanan enak hahaha.

Eh apa hubungannya sih sama judul. Ngalor ngidul... Naah dari pertemuan setelah 25 tahun ini, ternyata aku termasuk dari sedikit teman-teman seangkatan yang anak-anaknya masih kecil-kecil. Paling besar 10 tahun paling kecil 5 tahun. Ada sih kemarin yang masih punya baby, Hmm tapi temen cowok dan isterinya masih muda bok! Beberapa bahkan anak sulungnya sudah masuk kuliah. Kesimpulannya, saya telat nikah, jadilah telat punya anak. 

Lanjut ada cara kumpul-kumpul teman kuliah di rumah, Hmm anak-anak bungsu atau kakak si bungsu mereka seusia dengan Trio Krucils. Sulung dari teman-temanku ada yang sudah SMA dan sebagian SMP. Lagi-lagi, soal telat nikah. "Iyee, Ophi mah telat nikahnye, jadi anaknya masih kecil-kecil" Yang bilang teman SMP sekaligus satu kelas di kampus dulu, jadi kalau dia yang ngomong mah gak usah masukin ke hati laah. Lagian daku mah tahan banting di antara teman-teman kuliah ini. Masa itu, gak pake deh baper-baperan kayak zaman sekarang. Woles aja. Yang baper kelaut aja

Mendengar kata telat nikah, saya sih gak gimana-gimana. Ya memang faktanya demikian. Saya bahkan menjelaskan dengan tanpa beban saat anak-anak bertanya atau heran. Kok anaknya teman-teman Ibu sudah besar-besar. "Iya, Ibu nikahnya telat nak."  "Ibu sih nikahnya telat jadi aku baru kelas 4 SD sekarang, kalau enggak kan aku sudah SMA.." Lhaa bisa begitu protesnya.

"Gak apa-apa sayang, yang penting Ibu masih sehat dan bisa menemani kalian tumbuh sampai besar sampai pada nikah dan punya anak, InsyaAllah...." Sstt ini salah satu motivasi saya menjalani pola makan sehat, Iya pingin sehat terus kalau dikasih umur sama Allah, biar bisa melihat krucils tumbuh besar dan menemani mereka. Saya malah suka bilang sama mereka, kalian nanti nikahnya di usia yang lebih muda dari Ibu dulu. Supaya Ibu bisa bantu jagain anak-anak kalian. Halah anak masih sepiyek ajaa  Iya seharusnya saya memang gak bilang telat, karena saat itulah waktunya. Telat dari mananya ya?

 Saya menikah di  usia 29 tahun dan langsung memiliki Alinga di usia 30 tahun. Saya sih maunya menikah di usia 24, yang mengajak menikah ada di usia tersebut tapi sayanya kok blom sreg. Jadilah baru ketemu jodohnya 5 tahun kemudian. Ya gak apa-apa juga sih. Jodoh kan bukan kita yang ngatur. 

Meski sempat mengalami masa-masa galau mengalami masa menjomblo yang cukup lama namun saat itu saya tidak sendiri. Banyak kawan geng ijo lumut (ikatan jomblo lucu dan imut) yang selalu bikin hari-hari penuh warna. Ketahuan deh angkatannya nih pake istilah ijo lumut. Saat galau dan perasaan sejenis datang menghampiri selalu ada yang mau dicurhatin atau aku malah sering jadi tempat curhatan yaa. Aku kan tabah anaknya. Intinya I am not alone and being single to some extent does not bother me :D Sombooong

Ada rasa iri melihat anak-anak temanku sudah besar-besar? Hmm kadang... waah kalau anak-anaku sudah besar, mungkin bla bla bla. Tapi buat apa berandai-andai, dianugerahi 3 anak di usia yang tidak lagi muda dengan jarak dekat saja sudah alhamdulillah ya. Jangan pernah membandingkannya. Semua indah pada waktunya. Menjomblo juga ada indahnya kok. Makanya klo ada yang nyinyir-nyinyiran soal status jomblo dan nikah yang dianggap telat, saya masih gak paham sih.

Menikah muda juga ada resiko dan plus minusnya, bahkan menikah di usia yang dianggap ideal sekalipun. Jadi beneran sama aja kok, cuma masalahnya aja yang mungkin beda. Palingan sih kalau yang telat nikah kayak aku, udah pensiun anak-anak belum kelar kuliah. Yaa disiapin aja dari sekarang, nabung. Semoga Allah kasih jalan nanti.

Saya yakin sekali, ini bukan soal usia. Lebih pada soal kedewasaan dan kesiapan ( fisik, mental, spiritual). Percaya deh, istilah rumput tetangga selalu lebih hijau sangat relevan dengan hal ini. Kadang-kadang hanya karena itu rumput tetangga sehingga kita melihatnya lebih hijau. Mungkin sat kita berada di halaman tetangga, rumput mereka tak sehijau yang kita duga.

Kesuksesan hubungan pernikahan menurut saya bukan karena usia. Lebih pada kemampuan "berkomunikasi" dan hal-hal sepaket dengan itu. Usia boleh muda tapi mungkin sudah siap dan cukup dewasa atau sebaliknya. Terlepas dari hal sudah sangat pasti bahwa jodoh itu Allah yang atur sih. Kita tugasnya berusaha saja kan? Usaha? Iya usaha dung, dengan tidak menutup hati untuk masuknya rasa cinta pada calon jodoh kita. Jangan menutup diri tapi jangan juga kebanyak tebar pesona ah! Tebar bunga aja biar wangi.

Dulu gimana rasanya menjomblo dan dianggap telat menikah. Yaa gitu deh, kalau lagi rame, seseruan ya lupa rasanya kalau masih sendiri. Saat sedang bercengkrama dengan diri baru deh galau dan sensitif, syediiih. Tapi saat kita punya banyak aktivitas yang bermanfaat dan produktif rasa galau biasanya suka terlupakan. Hanya saat-saat tertentu, rasa tidak nyaman itu terasa demikian mengganggu. Kapan? saat reuni teman sekolah/kuliah, kumpul keluarga besar, ketemu teman lama. Naah iya, kayak saat lebaran. 

Momen lebaran bikin penyandang status jomblo pingin nyungsep dan males ketemu orang-orang. Tapiii, jangan ah! Jangan sampai segitunya. Kalau ada yang nanya, dibawa ketawa aja. "Sok atuhlah cariin, kenalin, biar aku tak sendiri lagi..." Bilang aja gitu. Sekalian usaha kan? tebak-tebak buah manggis :) 

Yang pasti minta sama Allah aja. Allah tahu kok, tahu banget. Percaya saja sama Allah, asal kitanya juga memang mau dan punya niat tulus untuk diberi jodoh. Jangan lupa juga untuk berbahagia. Iya kalaupun harus menjomblo (dulu), pastikan jadi JoJoBa (Jomblo-Jomblo-Bahagia), ada masanya kamu kangen menjalani masa jomblo yang seru. Ahik :D 

Jadi semua ada waktunya. Ada yang waktunya lebih cepat. Ada yang waktunya lebih lama. Semua ada waktunya, dibawa bahagia aja yuuk :)




10 comments :

  1. Dulu saya pengen banget nikah umur 22 mbak, tapi Allah nentuin saya nikah umur 26. Kalo dipikir-pikir sekarang, kalo dulu saya beneran nikah umur 22, rasanya saya belum mampu mengemban amanah pernikahan dg baik. artinya, Allah yg paling tau kapasitas kita :)

    ReplyDelete
  2. Pertanyaan kapan nikah itu pasti ada kalo emnag ada yang belum nikah. Kalo aku ngeliatnya kaya basa-basi aja biar ada percakapan ya. AKu kalo keliling ke sodara sama adikku juga pasti adikku ditanyain, kapan nikah, karena ya lulus kuliah udah, keja udah, jadi tinggal itu pertanyaan yang mungkin bisa mereka ajukan haha

    ReplyDelete

  3. Eh masa akil balegh generasiku tu esde tauk mb, lahhhhh?
    Aku nikah umur tengah2 mb ophi hihihi, 24 thn, itupun akunya wolessss bgt,
    Namanya ga pernah pacaran, tapi kok ya aku ga pernah mumet mikirin orang tanya, eh apa mlh ga ada yg tanya kapan nikah ya dulu ke aku. Paling cuma diledek2in tante2 ku, suruh kenalin pacarnya mn, jawabanku juga woles bgt lagi, ga punya wakakaaa.
    Sempet yg heboh dikenal2in ke temen2nya ibuk yg masi muda, tapi karena aku paling ogah perjofohan cem siti nurbaya, akhirnya aku serius ngedoa tiap mlm, ya Alloh tunjukkan imamku kelak tanpa perlu dijodoh2in wkkkk, ngeri aku bayanginnya haha #lebe

    E keajaiban dtg..

    Baru deh pas menuju lulusan kuliah ketemu calon (setelah sekian lama gapernah pacaran, jadi paksu itu the one n only wkkk). Giliran ada yg serius 1, muncul 1,2,3 cowok laen pada caper mendekat, tapi tetep sik yg kupilih yg paling mateng yaitu paksu wkkkk. Bagiku pertanyaan kapan nikah rasa2nya dulu malah kayak i dont care, wkkkk...

    ReplyDelete
  4. Bener banget mbaaa.. semua sudah diatur-Nya yaa

    ReplyDelete
  5. Semua sudah ada waktunya dan sduah diatur OlehNya, bener bgt mba

    ReplyDelete
  6. mba ophi, sungguh saya mah masih menyangka seumuran sama mba ophi :D saya 32 umurnya. abis ga kelihatan kayak udah 40!

    ReplyDelete
  7. Saya nikah di usia 26 tahun mbak, malah ada yang nyindir "perawan tua", tapi ya sudah toh semua sudah ada waktunya. Alhamdulillah ketemu jodoh juga

    ReplyDelete
  8. Mungkin bukan telat ya, lebih tepatnya menunda, hehehe

    ReplyDelete
  9. waduh mbak, ini tidak hanya dirasakan kaum hawa, namun juga oleh kaum adam, kok jadi baper ya

    ReplyDelete
  10. Sama ama akuuuhhh,anak2 tmnku sdh ad Julian Aku br lulus SD, that kuliah kerja jd gk kepikiran tp kan smua sdh d atur Allah Dia lbh tau waktu yg tepat u.qt brtemu jodoh bnr bngt do bawa enjoy

    ReplyDelete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.

Back to Top