Tuesday, August 12, 2014

Kuliner Khas Cirebon: Nasi Lengko, Nasi Jamblang dan Empal Gentong

Nasi Lengko

Nasi lengko sebenarnya sejenis menu sarapan pagi berisi nasi dan lauk pelengkap yang sederhana. Ibarat nasi uduk di masyarakat betawi, nasi lemak di masyarakat melayu atau nasi kuning di sebagian masyarakat sunda. Nasi lengko masih tetap menjadi menu sarapan pagi sebagian masyarakat Cirebon. Nasi lengko dijual oleh penjual rumahan layaknya nasi uduk atau nasi lemak. Namun menu yang terdiri dari nasi putih dengan topping irisan tempe dan tahu goreng, tauge rebus dan irisan timun, irisan daun kucai (pilihan sesuai selera), irisan bawang goreng, yang kemudian disiram dengan kecap yang khas, tidak lupa sambal kacang yang juga khas, tidak hanya menjadi menu makan pagi. 


Bahan dan penyajian yang sederhana membuat siapapun dapat dengan mudah menyajikannya di rumah, kapanpun sesuai selera. Salah satu variasi penyajian Nasi Lengko yang khas bisa kita temukan di warung H Barno di daerah Pasar Pagi Cirebon. H Barno menyajikan nasi lengko dengan sate kambing berbumbu kacang. Semua disajikan panas, termasuk irisan tahu dan tempe serta tauge rebus. Warung H Barno sentiasa penuh, itulah mungkin mengapa makanan yang disajikan selalu panas. Di bagian depan warung makan kita bisa melihat proses pembakaran sate, penggorengan tahu dan tempe, dan kelengkapan lainnya yang masih "fresh" diracik dan disajikan setiap pengunjung memesan. Jangan lewatkan yang satu ini saat anda berkunjung atau mampir ke Cirebon.

Nasi Jamblang

Nasi Jamblang... ini bukan diambili dari nama buah "jamblang" tapi daru nama desa di Cirebon...Desa Jamblang dan bisa jadi dari desa inilah awalnya menu makanan dengan ciri khas bungkus daun jati ini berasal. Nasi jamblang merupakan hidangan dengan menu utama nasi putih yang dibungkus dengan daun jati. Saya tak tahu persis filosofi dari cara ini. Kenapa dengan daun jati ya? Nasi yang dibungkuspun porsinya sangat kecil, sekepal tangan saja untuk satu bungjus. Untuk saya minimal dua bungkus deh..klo satu kayaknya kurang nendang hihihi...tapi bagi yang diet..satu bungkus rasanya cukup. 



Selain nasi dengan bungkus daun jati, yang khas dan otentik adalah pelengkapnya. Kita bisa memilih berbagai lauk pauk yang tersedia dan disajikan secara prasmanan, bisa ambil dan pilih sendiri atau tinggal tunjuk sama yang menjual. Yang paling khas adalah "Balakutak atau Blekutak' cumi bulat yang rasanya legit dan menggoda dengan kuah yang tak terlalu banyak dan rasa pedas yang pas di lidah. Terkadang tintanya dibiarkan menjadi bagian dari kuah bumbunya...yang hitam ini justru yang bikin kita pingin nambah. Lalu ada sambal goreng khas Cirebon, biasanya dibungkus/pincuk kecil di daun pisang. Irisan cabai merah yang dibuang kulitnya digoreng dan dibumbui dengan bumbu minimalis dan pas, ada yang mencampurnya dengan irisan jeroan atau hati..tapi yang polos lebih otentik.

Ada semur-semuran, mulai dari semur tahu, telor, daging, ati rempela dan banyak lagi..tapi semurnya Cirebon tidak semanis dan sekental semur Jawa yaa...rasanya lebih pedas dan cair...saya banget deh..lalu ada "sate-satean", mulai dari sate kikil dengan bumbu kelapa atau sate kentang dan jeroan laiinya, yang tak pernah saya lewatkan adalah goreng tempenya. Tempe diiris dengan irisan tebal tanpa tambahan tepung namun kering dan renyah hingga ke dalam, aah menurut saya tempenya beda deh dengan tempe di mana pun hihihi otentik banget.

Untuk nama, penjual nasi jamblang yang punya nama setidaknya ada Mang Dul terletak di depan Grage Mall, lalu ada Bu Nur, tak jauh dari Masjid At Taqwa Cirebn, masyk ke dalam komplek. Tapi liburan lebaran kemarin saya mencoba Nasi Jamblang di tempat asalnya di Desa Jamblang. Di sepanjang jalan pantura dari Palimanan menunju Cirebon, sebelum Plered (pusat batik khas Cirebon), berjajar warung makan Nasi Jamblang. Ada Yu Tati dan Nasi Jamblang "Tulen" yang juga menyediakan Empal Gentong. Sudah makan Nasi Lengko tapi belum mencoba Nasi Jamblang??waaah tidak sah kunjungan anda ke Cirebon :) satu lagi yang khas dan tak boleh dilewatkan Empal Gentong.

Empal Gentong.

Jangan membayangkan irisan daging gepuk yaa...Empal yang ini beda. Empal Gentong sejenis soto khas Cirebon berisi daging, jeroan atau kikil/kaki yang empuk dan diiris-iris kecil dengan kuah soto yang bersantan namun tidak kental dan ringan, dilengkapi taburan daun kucai dan irisan bawang goreng, untuk menambah pedas dapat ditambahkan bubuk cabai, bukan sambal biasanya.  Empal gentong dapat disantap dengan nasi atau lontong.  Hmm lebih seru makan dilengkapi dengan acar dan kerupuk.



Saat ini empal gentong sudah ada dua varian, selain Empal Gentong yang otentik dengan santan, ada varian baru empal gentong asem. Kuahnya tidak bersantan, jadi semacam kuah soto atau sop bening dengan rasa asam-asam segar. Untuk yang ingin lebih segar dan menghindari santan bisa memilih menu empal gentong asam ini.

Empal gentong, mulanya hanya dimasak diatas tungku kayu di dalam sebuah panci besar dari tanah, yang disebut gentong. Itulah mengapa disebut sebagai empal gentong.

Selamat berkunjung ke Cirebon dan selamat makan-makan :)

26 comments:

  1. Aku kemarin nyicipi empal gentong tapi kuahnya kok encer kayak sop ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Ika itu berarti Empal gentong Varian Barunya mak..namanya Empal Gentong Asem...memang lebih bening tanpa santan dan rasanya asam2 segar..kayak sop gitu penampakannya

      Delete
  2. Aq udhhh nyobain semua... iyaa enak2... mpnyam nyam nyam... *ngeces

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi nyam nyam nyam jugaa...*sodorin tisu buat lap eces..*

      Delete
  3. Baru kali ini saya lihat nasi dibungkus daun jati mba :-) unik...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak..mg khasnya Cirebon niiih...klo mmapir atau berkunjung..wajib dicoba mak...

      Delete
  4. Replies
    1. sip...lengkap kan?? minumnya apa??? *gaya tukang nasi lengko*

      Delete
  5. Hmm.. foto makanannya bikin ngilerrr bangeeeeet,,
    ohh empal gentong tuh berkuah ya? dikira macem empal biasa,
    Di bogor sih ada yang jual empal gentong tapi aku belum nyoba, jadi penasaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Empal Gentong tuuuh kayak semcam Soto Mak Ranii...yao cobain klo mampir ke Cirebon

      Delete
  6. Itu foto satenya ga nguatin deh..
    Kemarin waktu mudik, suamiku nyoba nasi jamblang, katanya enak, trus wangi daun jati.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daan rasanya seindah fotonya mak..beneran hihihi

      Delete
  7. Kuliner Cirebon memang bikin kangen. Saya tuh paling ngga tahan sama godaan empal gentong, nasi jambalng dan nasi lengko.

    Kalau kata alm Ibunda saya, makan nasi jamblang itu menguji kejujuran ya. Karena ambil ini itu, bayarnya belakangan :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa...kayak di warteg2 zaman mahasiswa gitu ya mak hihihi...

      Delete
  8. Kl aku suka nasi jamblang yg di pelabuhan trs mang Dul jg oke..syang bgt kmr pas mudik ke cirebon ga sempet makan nasi lengko :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah yang di pelabuhan blm tahu mak muna...sekarang yg lagi happeningnya si Bu Nur...wah mudiknya ke Cirebon juga Maak???

      Delete
  9. Keren deh cara ceritanya mak.. ngiler sepanjang baca :D
    Btw baru tau kalo empal gentong itu bukan semacam daging empal gitu.. hihi..
    selama ini lewat-lewat aja Cirebon.. ga pernah mampir :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi makasih Mak Nian...tak pinjemin lap yaa...buat neglap ilernya hehe...iya empal gentong sejenis soto dengan kuah santan yang ringan...sekali2 mampir dan cobain mak

      Delete
  10. Semuanya udah saya coba in maaaaak.....sukaaaa...semuanya. Kita kan tetangaan mak, ortu ku di kuningan

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah tetangga toh ternyata kita...okelah kapan2 ngumpul di warung yang nasi lengko, empal gentong atau nasi jamblang nih mak

      Delete
  11. bikin ngiler makanan khas cirebonan yaah..nasi jamblang itu smcm nasi kucing ya mba ophi, ngiler liat cuminya hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. semacam nasi kucing mba..tp khasnya karena nasinya dibungkus daun jadti dan lauk2nya khas kuliner cirebon termasuk cumi yang biasa disebut balakutak

      Delete
  12. sayang gado-gado ayam khas cerbon belom ada yg publikasiin

    ReplyDelete
  13. CV MUFAKAT JAYA, membantu pendirian PT, CV, UD, dan Koperasi. Membantu pengurusan perizinan SIUP, TDP, TDG, NPWP, Kemenhunkam, PMDN, IUI, SBU, SIUJK, UUG/HO, SPPL, UPL-UKL, Izin Reklame, IMB, KRK, dll. Pengurusan wilayah Jakarta, Kota Bekasi, Cikarang, Kabupaten Bekasi. Telp: 081285833108.

    ReplyDelete
  14. Kuliner Cirebon memang bikin kangen dan masih banyak Makanan Khas Cirebon yang enak dan menarik ...kunjungi http://www.makindo.co/makanan-khas-cirebon.html

    ReplyDelete
  15. buat yang belum pernah nyobain empal gentong cobain deh klo main ke cirebon ketagihan deh, maknyus

    ReplyDelete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.