Thursday, January 8, 2015

Payung Jelajah Negara: Kado Yang Aku Mau

Hmm musim hujan datan lagi. Hari pertama masuk kantor di bulan Januari, saat pulang kantor menuju stasiun hujan cukup deras mengguyur bumi. Dengan Pede saya tetap memutuskan pulang. Iya saya kan punya payung coklat kesayangan. Hihihi kayaknya bakal sedikit lebay deh niih tulisannya. Tapi faktanya memang demikian kok. Saya sayang banget sama payung ini. Dari segi tampilan sih biasa saja. Warnanya coklat, warna netral. Tapi jangan tanya kekuatannya. Dari semua payung yang pernah saya miliki, saya akui si coklat ini yang paling awet. Tapi ternyata oh ternyata, saat saya membukanya salah satu jerujinya ternyata bengkok. Hmm apa karena dimainkan anak-anak yaa?? entahlah mungkin memang sudah waktunya.
si coklat
Dulu suami saya yang membelikannya, tak jauh-jauh membeli di abang yang jualan di Stasiun Sudimara. Asal tahu si Ayah pandai menawar, Ayah bisa mendapat harga bagus. Kebetulan itu stock terakhir si abang. Memang dibanding payung lain sejenis hitungannya lebih mahal, mungkin memang kualitasnya bagus kali yaa. Hmm awet?? mang berapa lama sih?? Kalu tidak salah sudah hampir dua tahun saya memiliki si coklat. Waktu itu Ayah membelikannya pas musim hujan di 2013. Jadi ya kurang lebih 2 tahun deh. Awetkan??? Hampir setiap hari saya membawanya kemanapun. Si coklat selalu berada dalam tas, terutama tas backpack yang biasa saya bawa ke kantor.



Daaan, si coklat ini sudah jelajah beberapa negara lho. Aiiih gaya-nya. Iya si coklat saya bawa waktu saya mengikuti international training ke Swedia. Saat itu musim gugur jelang musim dingin. Hampir setiap hari hujan atau shower turun. Panitia memang memberikan souvenir sebuah payung (yang lebih kecil) dengan tulisan nama panitia di salah satu sisinya. Tapi saya hanya menggunakan si coklat selama membutuhkannya di sana. Selain saya lebih nyaman menggunakannya. Payung dari panitia tampak ringkih. Bukan gosipp lhoo, beberapa rekan yang menggunakannya langsung mempensiunkan payung tersebut karena rusak terhempas angin musim gugur yang kencang. Hampir sepanjang hari di akhir bulan September hingga akhir Oktober itu Stockholm diguyur hujan. 
Si Coklat di Kopenhagen Denmark, mejeng depan Tivoli
Pun ketika kami harus mengikuti semacam "studi banding" melihat praktik desentralisasi di salah satu kota di Swedia yakni di Hasslehom. Hujan juga tak bosan menyapa setiap hari, begitupun saat kami harus kuliah umum di Universitas Malmo, di Malmo City bahkan saat akhir minggu kami menyempatkan diri ngebolang ke Kopenhagen Denmark yang  dapat ditempuh dengan jarak yang terlalu jauh dari Hasselhom hujan turun tiada henti. Si coklatlah yang membuat saya tetap nekad mengikuti rombongan ngebolang bersama teman-teman. Selain boot dan winter coat tentunya. Hiks meskipun belum winter penampilan saya sudah ala winter. Itupun saya masih tetap kedinginan *ndesso*
Si Coklat di Upsala University Swedia

Si coklat juga saya bawa ke Beijing. Saat itu sedang musim semi udara terasa dingin. Si Coklat saya pakai beberapa kali saat kami jalan-jalan di hari pertama saya sampai di Beijing. Cuaca agak terik dan kami sudah ngebolang ke Beijing Zoo karena penasaran dengan Icon China si Kiut Panda. Terakhir kali, si coklat ini ikut saya terbang hampir selama 21 jam belum termasuk transit di Tokyo dan Chicago menuju Washington DC. Saat itu musim gugur hampir setaip hari cuaca berganti sesuka hati. Kadang pagi cuaca cerah meski angin dingin namun menjelang sore hujan tak kunjung berhenti. Si coklat membantu saya bisa tetap jalan-jalan setelah selesai waktu belajar meski hujan.
Naah ternyata layaknya makhluk hidup, benda matipun punya usia. Mungkin usia si coklat sudah tak lama lagi. Salah satu jerujinya bengkok dan mungkin tak lama lagi akan patah. itu artinya tak lama lagi dia bakal pensiun dari tas punggung saya. Mungkin jadi mainan anak-anak di rumah yang sangat gemar mainan payung terutama untuk rumah-rumahan atau tenda. Hmm lalu siapakah yang akan menggantikan si coklat???

Saya juga bukan tipe perempuan yang gemar belanja, memilih barang, dan tawar menawar kecuali terpaksa. Kebalikannya si ayah demen deh sama ketiga kegiatan tersebut. Sayangya payung model si coklat itu last edition. Kata si bapak penjual depan stasiun sudah tidak diproduksi lagi yang sejenis dengan si coklat. Kami sempat beberapa kali memilih jajaran payung yang digantung namun tak ada satupun yang menyerupai si coklat. Paling tidak terlihat kuat tapi tetep manis *jiyaaah gula kalee*. Ya sudah..saya belum bisa pindah ke lain hati deh nih. Ya suah nanti saja kalau ada yang cocok begitu kata si ayah.

Sampai akhirnya jemari saya mengetik kata "payung kuat dan bagus" dan meminta bantung Om Google. Siapa tahu ketemu dan naksir sempat bolak balik memperhatikan gambar-gambar payung yang tak kalah cantik dengan si coklat. Tapi pertimbangan saya tetap kekuatannya. Cantik tapi ringkih, buat apa kan?? "Trus gimana, mau dicari alamat tokonya gitu?". "Ah gak usah deh yah, kita cari yang memang barangnya bisa diantar atau dipaketkan ke rumah aja." "Bener niih gak masalah payungkan agak ringkih kalo dipaketin, takutnya malah tidak aman. " "Hmm ya kita minta penjual mengirimkan melalui jasa pengiriman terpercaya dung yah." "Jadi, sudah ketemu payung yang kamu mau?? Mau bantu dipilihin gak??"

Nah percakapan di bagian akhir paragraf di atas masih imajinatif sih, saya sudah googling sih. Dan ketemu beberapa pilihan. Banyak dari produsen dan distribur atau bahkan penjual payung ini menerima jual beli online. Pastinya barang bisa dikirim atau diantar ke alamat pembeli. Terkadang mereka juga menawarkan jasa pengiriman mana yang kita pilih. Pastinya yang sudah terbukti kualitasnya. Saya sudah punya langganan jasa pengiriman dulu saat saya masih bisnis online. Rasanya tak perlu khawatir kalau si payung cantik nan kuat yang saya taksir tidak selamat sampai alamat.
credit
Yuup selesai menulis dan posting disini saya mau pastiin lagi deh payung mana yang bakalan menggantikan si coklat. Si pelangi kayaknya lucu niih. Hmm kadonya gak mahal-mahal kok yah, cuma payung yang kuat dan cantik untuk pengganti si coklat. Hmm mestinya ayah mau sih ngadoin payung ini. Kita beli sepasang deh yah...supaya kamu gak nebeng mulu sama aku... Pake payung sendiri... pasangannya pelangi apa ya???


Tulisan ini memenangi salah satu kategori



19 comments:

  1. Mba mggu kemarin sy beli di asemka, payung yg besi, yg ga ada benangnya. Kayaknya kuat Mba.payung lipat mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mau mau...eh tp jauh aja di asemka hikss...nitip klo ke sana say *senengnya ngerepotin*

      Delete
  2. Kalau misalnya pasangannya pelangi itu ujan gimana donk mak ophii. Suaminya jd berpayungkan hujan donk, hihihi. Piss. Keren deh mak, udah keliling2 gitu. Kalah daku ma si coklat. Hehe. Sukses ngontesnya y mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha nah itu dia brarti ujan2an aja yaa...
      Iya nih gaya deh si coklat udah ikut kemana2 hihihu
      Makasih yaa

      Delete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. waah... payung yg punya nilai sejarah ya...
    Biasanya memang payung lipat itu cepat rusak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya payungnya penuh memori mak hihihi...ini yg paling awet slama ini

      Delete
  5. Payungnya yang pelangi kereeeeen tapi si coklat lebih kereen lo, dah mpe mana-mana tuuuh.

    Aku ikutan aaach, kepingin apa yaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yang pelangi manis banget ya mak...dan klo pun terpilih semoga juga bs menemani sy travelling *amiiin* semoga....

      Delete
  6. wahh payungnya sudah keliling duniaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mak...maklum yg punya ga bs kena hujan...langsung mpluuu

      Delete
  7. Payung meski harganya murah tapi sangat mahal nilai manfaatnya ya mak, apalgi kalau musim hujan ato panas, sangat butuh bgt, mdh2an bisa kesampaian ya mak payungnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener...apalagi buat yg gampang emplu n pilek kayak saya mak. ga boleh kena hujan deeh...
      makasiiiih yaa

      Delete
  8. Terima kasih atas partisipasinya, Bi Oph. Aduh keren amat Si Coklat udah melancong ke luar negeri kayak Syahrini I'm free. Kalah deh Mami Ubii. Hihihi. Payung incaran baru nya yang rainbox kece banget, Bi. Tapi, aku bayangin suami Bi Oph pakai itu juga.. Hihihi. Terlalu colorful buat pria ya kayaknya? :p *Atau mungkin ini efek punya laki terlalu jaim* *nunduk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama 2 mami ubii.. hahah ayahnya krucils juga kayaknya ogah klo pake yang rainbow...kcuali sepayung berdua hahaha :P

      Delete
  9. wih, keinginannya unik ya?
    padahal 'hanya' payung, tapi sudah sampe mana2. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi penomenal mmg si coklat...makanya aku sayang bgt sm si coklat

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.