Saturday, July 11, 2015

Membuat Bingkisan Lebaran Sendiri

Bagian dari rutinitas tahunan menyambut iedul fitri adalah menyiapkan beragam bingkisan lebaran. Tanda kasih sayang dan sedikit berbagi untuk sanak famili terutama yang selama setahun jarang berkumpul karena jarak dan waktu. Bingkisan lebaran juga biasanya saya siapkan untuk orang-orang yang sudah banyak membantu selama perjalanan satu tahun. ART, security di Komplek, tukang kebersihan, OB dan cleaning service di kantor, dan guru ngaji anak-anak.


Pusing pala barbie karena pekerjaan tak kunjung berkurang menjelang waktu cuti lebaran. Secara saya gak mau repot, biasanya pake cara simpel *baca malas*. Beli ajaa, kan sudah banyak yang jualan. Tahun lalu saya memesan rendang untuk sanak family. Untuk para pendukung kegiatan sehari-hari saya buatkan bingkisan sembako dan alat sholat. Tahun ini apa ya??

Seorang rekan di kantor menawarkan paket bingkisan coklat dengan berbagai kemasan dan variasi ini. Wah lucu juga nih, praktis. Sanak famili saya dan suami kebanyakan punya anak kecil seusia trio krucils. Mereka pasti suka diberi bingkisan berisi aneka ragam coklat. 

Saya pikir gampanglah nanti jelang cuti baru pesan. Loading pekerjaan yang lumayan menyita waktu membuat saya melupakan misi tersebut. Ketika saya hendak memesan, ternyata sudah tidak tersedia pilihan yang saya inginkan dan stock coklat dan kemasannya sudah terbatas sekali. Padahal saya butuh banyak karena sanak famili dan kerabat cukup banyak. Belum lagi supporting team. Ahikss galau berlanjut. Padahal di Bazaar jelang lebaran di kantor biasanya ada saja stand yang menjual bingkisan lebaran. Hmm kebanyakan malah stand cookies, beragam kue lebaran yang ternyata harganya bikin kantong kempes. 

Curhat kegalauan dengan sesama ibu bekerja yang sibuk menyiapkan bingkisan lebaran memunculkan ide. "Kenapa gak bikin sendiri aja?Beli coklat sendiri, toples dan kemasannya, trus hias sendiri... semua baham tersedia di pasar." Nah itu dia, kapan ke pasar?? Saat tengah galau teman lain yang punya waktu lebih luang dan bisa "ngabur" ke pasar menceritakan bahwa dia membuat sendiri kreasi bingkisan lebaran. Sambil menunjukkan poto hasil kreasinya. Waah pucuk di cinta ulam tiba. Jadi beragam coklat dan penganan untuk anak, kemasan/toples, bahkan pitanya bisa diperoleh di satu tempat. Pasar Mayestik. "Ayo sempetin ke sana sebentar, kalau fokus mencari itu aja sih gak bakalan lama kok. "

Senayan - Mayestik terhitung tidak jauh kecuali saat macet. Akhirnya di hari jumat kemarin saya berhasil meluangkan waktu menjelajah Mayestik *halahhh*. Dengan gambaran yang sudah dijelaskan teman dengan mudah saya menemukan penjual coklat dan kemasannya. Pilih-pilih pun tak terlalu lama. To the point. Begitu gaya saya belanja. Bahkan tak ada tawar menawar. Sudah dapat yang dimau, selesai. Beda banget dengan gaya suami yang justru suka belanja dan pandai menawar. Nah akhirnya semua yang dibutuhkan sudah dapat. Back to work.

Sampai di rumah, sengaja saya melibatkan anak-anak membantu menata bingkisan. Sekaligus icip coklat dan penganan lainnya. Saya jadi bisa mengevaluasi juga. "Ibu yang ini kurang enak, yang ini lucu, yang ini enak.  Kombinasi yang ini sama yang itu. Ini jangan digabung sama itu." Dan seterusnya.

Tadaaà...

Jadilah dua lusin bingkisan lebaran buatan Mom of Trio eh dibantu sama Trio krucils. Alhamdulillah bingkisan lebaran sudah siap. Untuk pengalaman pertama lumayan lah yaa. Next time bisa lebih baik dan well prepared.

Selamat lebaran semuanya. Semoga berkah dan silaturahim makin hangat.

30 comments:

  1. Cantik mbak...berkat pita2 nya kali yaaa.....jadi lebih keliatan manis....:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pitanya eye catching ya mak???...selain krn suka unyuu,... supaya seger sih. alhamdulillah kelihatan jd manis yaa

      Delete
  2. Bagus mbak bingkisannya. Sampai ke rumah saya satu ga ya mbak... Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah klo dipaketin bisa pecah di, ayo sini bertetangga kita

      Delete
  3. huaaaa... kreatiiiif banget.. ditunggu kiriman buat lebarannya nih hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha siap!!! meluncur via IG, twitter atau FB mak....

      Delete
  4. Lbh praktis bikin parcel sendiri ya mbak jdny. .Hemat biaya jg kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya selain lebih puas dan lebih pas sm selera. juga lbh hemat say

      Delete
  5. kreatif bangettt....mau mbakk hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah ke Siak Jauuuh...keburu pecah di jalan. via IG aja yaa wkwkwk

      Delete
  6. Cakeeep, tahun ini g bikin apa2, rempong, kasih mentahan aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... mentahannya boleh dung wkwkwkw. makasih mak

      Delete
  7. lutunaaa....kalo aku yg bungkusin bareng 3 boyz, dijamin jumlahnya berkurang 50% :D
    bagi dongg nyam nyamm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kebayang mak... ini juga mbungkusnya smbl diicip2 sm krucils. Ayo trio boys main ke rumah ketemu trio krucils

      Delete
  8. Cantik, mak. Kreatif banget, kalo aku belum pernah bikin bingkisan lebaran. Biasanya beli. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mak. Iya pengalaman pertama juga inih mak. Tahun depan mau lagi hehehe

      Delete
  9. Wiiih cakeeeppppp. Pengen deh bikin2 gini, tp mefed kyknya *ngadukrendang* ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha lebaran tahun depan deeh...awas tuuuh gosong rendangnya, aduk teruss

      Delete
  10. Wah, jadi nih lebaran. Selamat lebaran ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi dung hahaha...selamat lebaran juga mak.

      Delete
  11. Bungkusnya simple tapi cantik mbak, kayaknya juga nggak butuh banyak biaya, apalagi sampai beli parcel lebaran. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lebh simmple mba..dan jd lebih hemat lhoo

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.