Monday, November 16, 2015

[ Toilet Training Series] Ketika Dek Paksi Bisa Kencing Berdiri


Terlepas dari perbedaan pendapat mengenai kebolehan kencing bagi laki-laki dalam posisi berdiri, saya punya cerita sendiri tentang hal ini. Untuk pandangan secara syar'i mungkin bisa dilihat di sini yaa. Nah kembali ke cerita saya tadi, ini tentang Dek Paksi (4 tahun) dan pengalaman toilet training hingga akhirnya bisa kencing sambil berdiri. Lho kok?


Begini ceritanya. Pada zaman dahulu kala eh kok ya... Latah. Jadi proses toilet training bagi dek Paksi dapat saya katakan terhitung cepat dan mudah. Mungkin karena saya punya bekal pengalaman menerapkan hal tersebut kepada kedua kakaknya yang usianya berdekatan. Serasa bonus karena dalam satu waktu melatih dua anak. Untuk para kakak menurut saya relatif sukses juga toilet training mereka.  Mudah-mudahan saya bisa membuat postingan khusus tentang ini nanti. Nantikan yaa di Toilet Training Series berikutnya.

Rasanya ada dua alasan besar Dek Paksi terhitung lebih cepat dan mudah dalam proses toilet trainingnya. Pertama, mungkin karena saya sudah pengalaman menerapkan toilet training pada kedua kakaknya, Alinga dan Zaha. Kedua, Dek Paksi itu agak perfectionist kayaknya, jadi dia lebih mudah didisiplinkan dalam proses toilet training. Bahkan seingat saya, menjelang usia dua tahun sek Paksi sudah tidak memakai diapers baik siang maupun malam. Padahal sampai dua tahun masih mimik ASI dan ngedot susu UHT sejak umur satu tahun.

Siang hari selalu saya ingatkan untuk minta pipis sama Mbak atau Mbah Uti kalau pingin pipis. Selain itu saya minta mereka untuk rutin menawarkan dan menanyakan ke Dek Paksi,  "Dek Paksi mau pipis? Yuuk sekarang yuk pipisnya". Jadi misalnya selama siang hari diajak pipis dua kali atau tiga kali. Alhamdulillah jarang deh terjadi kebocoran. Dek Paksi suka malu sendiri dan bete kalau terjadi kebocoran. Iya emang  itu tadi, agak perfectionist dianya.  Jadi lebih mudah buat kami untuk memintanya disiplin.

Untuk malam hari, selalu saya ajak pipis sebelum bobo. Sekalian sikat gigi, cuci tangan, dan cuci kaki. Biar seneng sambil diceritain sugar bugs dan komplotan kuman kum-kum dan kawan-kawannya. Saat sedang tidur dan pingin pipis, biasanya Dek Paksi bangun dan minta pipis. "Ibuu aku pingin pipis". Lalu saya gendong ke kamar mandi. Saya buka celananya dan saya dudukkan di closet. Bahkan sering matanya tetap terpejam karena mengantuk. Kemudian saya bersihkan. Saya pakaikan kembali celananya. Saya gendong dan lanjut tidur lagi. Malam juga jarang bocor lhoo.

Minggu lalu, Dek Paksi saya ajak ikut acara kantor menginap di daerah Subang. Malam hari, dia terbangun minta pipis. Saya gendong ke kamar mandi lalu saya buka celananya. Dek Paksi, kemudian pipis. Kali ini sambil berdiri di depan closet. Iya sekarang dek Paksi sudah bisa kencing sambil berdiri. Selesai dibersihkan, pakai kembali celana. Saya gendong ke kamar, lanjut tidur. "Wah pinter banget mbak, dia bangun sendiri tuh minta pipis." "Iya alhamdulillah" . "Gak pake diapers ya?" salah satu teman satu villa heran.  "Enggak sudah sejak dua tahun gak lagi pake diapers kalo bobo, alhamdulillah irit"

Yang unik dalam proses toilet traing Dek Paksi adalah bagaimana membuat dia akhirnya mau, bisa, dan nyaman kencing berdiri, layaknya seorang laki-laki. Sejak awak toilet training, Dek Paksi terbiasa kencing duduk di closet duduk. Agak jarang mau kencing di closet jongkok meski di rumah ada juga closet jongkok. Jikapun di closet jongkok, dia tidak mau kencing berdiri. Entah mengapa? Kalau kami sarankan untuk mencoba sambil berdiri, Dek Paksi ngambek dan marah-marah. "gak mau, gak mau, Pakci gak mau Ibuuuu".

Saya sih tidak terlalu ambil pusing. Saya pikir toh nanti ada masanya dia mau kencing sambil berdiri. Meskipun untuk anak laki-laki agak repot saat kencing duduk di closet karena celana harus dibuka semua. Karena kebiasaan ini saat di tempat umum. Dek Paksi selalu memilih kencing di toilet perempuan bareng Ibu, saya. Tidak pernah mau bareng ayah. Kalau tidak salah sih, ada juga closet duduk di toilet pria. Tapi entahlah, Dek Paksi prefer pipis sama Ibu dan pipisnya duduk. 

Satu lagi, dia tidak suka membuka baju atau celana di tempat terbuka. harus di dalam toilet atau kamar mandi. Bahkan saat mandi di rumah. Buka-buka baju harus di kamar mandi. "Ibuuu, maluuu..." Begitu kalau saya mau membuka baju atau celananya misalnya dari ruang TV. "Bagus juga sih, artinya dia sudah aware kalau ada yang "nakal atau iseng"  dengan privasinya. Dia akan menolak dan melawan. Kadang saya mikirnya "kok sampai segitunya dek, kamu kan masih kecil." Eh tapi rasanya malah baguslah seperti itu.

Mbah Utinya yang agak "risau". "Jangan dibiarin, harus diajarin kencing berdiri. Masak duduk kayak perempuan." Beliau kemudian yang intens "merayu" dan mengajari dek Paksi kencing sambil berdiri. Saya pun kemudian ikut merayunya untuk melakukannya sambil berdiri saat dia minta pipis. Sekitar setahun belakangan, akhirnya Dek Paksi mau dan bisa kencing sambil berdiri. "Kalau anak laki-laki kencingnya berdiri ya bu". Saya cuma nyengir tanpa mengiyakan. Hahaha mungkin motivasi dari Mbah Utinya. Saat pertama mau dan bisa kencing berdiri, pulang kerja saya langsung dapat laporan. "Bilang Ibu sana, sekarang Paksi pipisnya sudah pinter, sudah bisa sambil berdiri". Hohoho.

Memang awalnya berantakan deh kemana-mana tuh pipisnya. Kalau seperti ini dia suka ngambek karena terkesan jorok. Dia sendiri jijik melihatnya. Lalu saya bilang pelan-pelan, nanti lama-lama bisa rapih. Cuur langsung masuk closet. Alhamdulillah saat itu tinggi badannya sudah cukup untuk kencing berdiri dan memasukkan air kemihnya ke closet. Saya termasuk galak saat anak-anak pipis sembarangan di lantai kamar mandi. Hmm aromanya bisa kayak toilet umum nanti, bau pesing.

Awalnya, celananya masih harus dicopot saat pipis, meskipun sambil berdiri. Lambat laun cukup dengan melorotkan sedikit celananya. Tapi saya harus ekstra hati-hati dan memastikan air kencingnya tidak terkena celana atau baju. Ini saya agak keras sama Dek Paksi. Karena meski terkesan sepele namun penting dan mendasar. Mungkin masih ingat, ada hadits Nabi khusus mengingatkan untuk berhati-hati dalam membersihkan air kencing, karena ada orang yang terkena azab kubur karena kencingnya berantakan. Jadi selain memastikan dibersihkan dengan air saya juga memastikan air kemihnya tidak mengotori pakaian. 

Sekarang Dek Paksi sudah bisa pipis sendiri, berdiri, dan hanya memelorotkan celana. Masih diawasi "dari jauh". Tapi tidak minta bantuan atau ditemani lagi. "Sudah dek?? jangan lupa dibersihkan tititnya ya pake air, jangan kemana-mana ya air pipisnya" dan seterusnya. Saya di depan pintu toilet saja. Sekarang kalau di tempat umum, pingin pipis sudah mau sama ayah. "Aku ke tempat pipis laki-laki ya bu..." "He eh...jangan lupa diberishkan yaa pake air, jangan berantakan". Kelihatannya dia bangga sekali bisa pipis seperti laki-laki.

Begitu kira-kira sepotong cerita dari Toilet Training Dek Paksi,  Mommies punya cerita yang berbeda? sharing yuuk...

30 comments:

  1. Ooww, anak2 itu mayoritas sama ya mak, jijik sama kenvingnya sendiri juga, meski aslinya mereka yang belum 'rapi' ngelakuinnya. Alisha dulu juga gitu ^_^

    Tapi aq ga pernah ngelatih soal ini sih, benar2 aku biarkan berjalan alami gitu *emaknya pemalas* :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mau gak mau harus mak. Krn dulu pernah tinggal sm mertua. Dan mertua ga suka rumah bau pesing trus juga kan aku titipin anak2 tiap hari sm mereka di rumah. Jd gak enak klo ngerepotin

      Delete
  2. saya udah lupa pastinya bagaimana. Tap memang senang kalau anak-anak udah ;epas diapers :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng bgt selain makin hemat klo pergi2 lbh simpel bawaannya

      Delete
  3. Lupa gimana toilet training kedua anakku mak....xixixiixi udah lamaaaa bgt *_*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha udah ga masanya ya mak. Dah gadis dan bujang sih anak2nya

      Delete
  4. Saya juga lupa awal toilet training anak anak

    ReplyDelete
  5. Nyimak dulu , sama bookmark , belum sempat baca hahah

    ReplyDelete
  6. Wah.. Menarik nih. Sudah bisa ke toilet pria. :)
    Pipis berdiri untuk laki-laki? Ehmm.. Ini mungkin tergantung keadaan dan lingkungannya. Hehehe

    Salam hangat dari Bondowoso..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha klo mas di Bondowoso gimana lingkungannya?

      Delete
  7. wah telaten sekali mbak Ophi ini, semoga aku juga besok sukses toilet trainingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin..kerja sama sm semua yg di rumah say

      Delete
  8. Replies
    1. hahaha..ayooo berantakan gak waktu kecil??

      Delete
  9. nanti juga rapi sendiri....hihihi ngikik aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah punya 3 jagoan pasti sudah hapal nih mak riweuh

      Delete
  10. Hihiii Narend blm punya cerita Toilet Training. Nanti aku share kalo udah waktunya :)

    ReplyDelete
  11. jadiinget adik saya yang paling kecil, udah enam tahun lewat tapi masih suka ngompol
    makanya, sama orangtua dipakein popok daripada kasur jadi kayak pulau :)
    padahal, malamnya udah dibiasain pipis sama pusernya dikasih capung, tapi tetep ga mempan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha emang mempan tuh digigit capung? jadi inget waktu kecil... semua pasti penah digigitin capung deh pusernya biar gak ngompoll tapi tetep aja yang suka ngompol maah

      Delete
  12. Anak pertama Faiz, aku sudah sejak berusia satu tahun tuh di tatur, istilah jawanya. Alhamdulillah lama-lama bisa sendiri dan kalau ingin pipis, Faiz minta masuk ke kamar mandi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya istilah jawanya ditatur ya mba...
      pinter tuuh...memang harus dimulai sedini mungkin

      Delete
  13. Kedua anakku yg udah SD sekarang ini, udah gk pernah ngompol malam sejak umur 2 th. Tp kalo siang masih suka bocor, krn emaknya sibuk kerja, yg momong ngga telaten ngajak pipis. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...kurang telaten ya mba. Aku alhamdulillah ada mbah utimya juga di rumah jd ada yang nelatenin

      Delete
  14. biasanyaa anak umur 3 tahun sudah terbiasa kencing sendiri

    ReplyDelete
  15. Perlu komitmen juga yang ngasuhnya jangan sampai males ya mba? :)
    hebat deh de paksi nih.

    Mhon maaf nih mba ya, kalau boleh ngsih saran, mending de paksinya ajarin kencingnya stengah jongkok jangan berdiri, yaa selain bisa meminimalisir air seni kena pakaian itu juga menurut sahabat saya adalah sunnah rasul. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya orang tua harus siap komitmennya juga. btw makasih sarannya yaa :)

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.