Thursday, December 31, 2015

Pengalaman Tak Terlupakan Menuju Bunaken


Tidak semua kenangan indah yang tak terlupakan. Bahkan kenangan kurang indahpun kadang sulit dilupakan. *lap keringet. Iya, pengalaman tak terlupakan yang ingin saya bagikan kali ini memang tidak indah. Agak memalukan dan gimanaa gitu. Tapi tetep sih saya bilang pelangi muncul hanya setelah hujan. Hayyah menghibur diri.


Nah apa sih ini? Iya, sebelumnya saran saya, saat hendak bepergian atau travelling alangkah baiknya menyiapkan diri terutama fisik semaksimal mungkin. Karena keindahan dan keseruan travelling bisa jauh berkurang kadarnya hanya karena kita kurang fit. Meski pada akhirnya tetap tersisa keindahan kenangan. Apa siiih?


Peristiwanya sudah cukup lama. Tapi secara dulu agak malu mau cerita, saya pendam aja. Hmm dipikir-pikir kenapa harus malu sih. Kan bisa jadi pelajaran buat yang lain. Pelajarannya apa? Iya itu tadi, siapkan fisik sebaiknya mungkin dan "tahu diri" dengan kondisi dan kekuatan fisik kita saat hendak melakukan travelling terutama jika perjalanan agak ekstrim atau tidak biasa. Selain membuat acara jalan-jalan jadi kurang nyaman. Setidaknya kondisi ini juga membuat travel mates kita juga terganggu kenyamananya. 

Saat itu meski bulan kali pertama saya ke Manado, Sulawesi Selatan, namun itu kali pertama saya berencana ke Bunaken. Di hari terakhir tugas kantor kami sempatkan bisa ke Bunaken. Teman yang memang berniat diving sudah merencanakan ini inu-nya. Saya dan teman-teman satu tim tinggal siap pergi dan siap patungan untuk transportasi menyewa boat dan keperluan lainnya. Karena rencana ini juga maka kami sengaja padatkan jadwal . Supaya tersisa satu hari untuk bisa ke Bunaken. 

Meski saat itu saya merasa kecapekan dan kurang fit, termasuk karena saat itu sedang musim hujan. Namun excitement Bunaken mengalahkan rasa ragu. Pagi-pagi sekali kami sudah berangkat ke tempat di mana kami akan menyeberang ke Bunaken. Suasana dermaga penyebrangan masih sepi. Harus pagi-pagi benar karena menghindari air laut meninggi. Pun supaya bisa kembali sebelum air pasang dari Bunaken. Sebetulnya saya sudah sarapan. Rasanya cukup aman. 

Boat yang kami sewapun cukup besar dan nyaman. Meski dengan kecepatan tinggi boat melaju, saya yang agak penakut justru merasa nyaman-nyaman saja karena meski melaju cepat namun stabil. Ombak yang naik turun kalah oleh kecepatan laju boat. Sampai kemudian pada satu titik di mana teman yang hendak diving dan snorkeling sampai ke spot mereka akan turun. Tiba-tiba boat berhenti melaju, lebih tepatnya melambat dengan cepat. 


Lalu tiba-tiba terasa kapal bergoyang-goyang mengikuti irama ombak yang cukup tinggi. Kepala tiba-tiba pening dan rasa mual menghajar lambung saya. Sejak kemarin maag saya memang rasanya kurang beres. Selain stress kecapekan, asam lambung meninggi karena makan tak teratur. Sayangnya saya juga tidak menggunakan jaket atau penahan angin, plus tidak membawa obat-obatan pribadi apapun. Teman saya kemudian meminjamkan jaket. Namun saya tak bisa menahan isi lambung yang tiba-tiba ingin dikeluarkan. Menyadari hal tersebut saya langsung keluar boat dan menepi ke salah satu sisinya untuk memuntahkan isi perut. Jackpot!

Biasanya rasa pusing dan mual akan berhenti setelah seluruh isi perut dikeluarkan. Namun karena kondisi kapal yang terus terayun-ayun dengan kencang. Rasa pusing tak mau hilang. Meski sudah tidak muntah lagi, saya memilih duduk di luar dan membiarkan angin menerpa wajah saya. Sampai teman saya selesai diving dan snorkeling saya memilih duduk di luar. Saya dan beberapa teman yang tidak diving dan snorkeling kemudian pindah ke perahu kayu yang memiliki kotak kaca di bagian bawahnya sehingga kami bisa juga menikmati pemandangan bawah laut Bunaken. Ini masih masuk paket yang sudah kami sewa.


Setelah selesai kami kemudian kembali ke kapal boat yang melaju merapat ke pulau Bunaken. Saya segera membersihkan diri dan membeli kaos baru. Baju yang saya gunakan sudah basah dan tak nyaman digunakan. Untung ada yang menjual kaos oleh-oleh Bunaken dengan lengan panjang. Suasana di Bunaken cukup sepi. Kami pengunjung pertama. Pun saat itu bukan musim liburan dan cuaca kurang bagus untuk menyeberang ke Bunaken. Kecelakaan boat yang menghempas bibir dermaga penyebrangan di Manado beberapa waktu sebelumnya juga menyebabkan jumlah wisatawan jauh menurun. 


Meski saya mencoba menikmati suasana, tetap saja rasa pening di kepala membuat kurang nyaman. Alhamdulillah kami kembali ke Manado tanpa masalah. Saya juga tidak mabuk lagi. Malah saya memilih duduk di luar kapal menantang angin, untuk mengurangi rasa pening akibat goncangan ombak yang mengayun-ayunkan kapal boat. Padahal saat menyeberang dari Lombok ke Gili Trawangan dan hanya menggunakan perahu tradisional saya malah tidak mengalami kejadian mabuk laut seperti ini. Mungkin memang faktor kesehatan dan fit tubuh yang menentukan. Ah tapi saya gak kapok kok, tetep masih pingin jalan-jalan meski harus menyeberang seperti ini. Semangat!!! 


40 comments:

  1. enak mbak bisa jalan - jalan ke salah satu tempat wisata terbaik di dunia, kalau buat saya belum kesampaian kesana. cuma bisa travelling lewat youtube liat video - videonya, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih meski mabuuk...alhamdulillah dah smp ke sana

      Delete
  2. Benar banget, Mbak. Fisik harus fit kalau mau menikmati perjalanan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak kerasa bgt gak enaknya klo ga fit

      Delete
  3. Gak enak ya Mbak rasanya kalau jalan" badan gak sehat

    ReplyDelete
  4. Waa senangnyaa.. Aku juga sering ke Bunaken mbak..
    tapi.. via Youtube dan Blog heuheu (re: belom pernah kesana)

    ReplyDelete
    Replies
    1. smoga bs ke sana juga...dan gak pake mabuk hehe

      Delete
  5. Bener2 cakep ya viewnya. Iya sih ga enak kalau badan ga vit

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba...jadi mengurangi keindahan klo ga vit

      Delete
  6. Meskipun mabuk tapi tetep narsis ya Mbak :).

    ReplyDelete
  7. Impian sy banget nih ke bunaken. Terhalang oleh biaya akomodasi yg mahal bgt klo dr kalimantan. Loh kok curhat.. hehehe... lucky you mba bisa kesana.. dpt report kaya gini serasa uda ada aura bakal kesana juga.. hihihi aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal sebrang2 an yaaks hahaha
      amiin smoga yaa

      Delete
  8. Pengen banget ke Bunaken, tapi tiket pesawat ke sana mahal euy. Nabung dulu deh.

    ReplyDelete
  9. traveling saat sakit itu emg ga enak bgt mba... aku yg suka bgt traveling, selalu berusaha jaga bdn saat mau deket2 berangkat... pernah sekali sakit, dan itu sumpah menderita.. kena radang tenggorokan parah.. mw nelan apapun sakitnya bukan main -__-.. sejak itu bnr2 deh jaga kondisi.. mlh g bs nikmatin liburan kan kalo sakit plus lagi jd kluar uang utk beli obat di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa...jadi menguarngi kenikmatan travelling klo badan gak enak

      Delete
  10. Wah, sampai muntah ya. Untung keindahannya tetap terkenang :) Aku malah pernah pergi dari Bandung ke Surabaya dalam keadaan demam berdarah. Aduh rasanya... hahaha. Untunglah di hari 2 langsung segar, mungkin semangat jalan-jalan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa...mpe jackpot hhihih

      klo ga naik boat misalnya mungkin gak separah ini dan bs malah sehat krns emangat jalan2...sayangnya naik boat jd memperparah kondisi tubuh

      Delete
  11. Cantiknya bunaken ga lagi nikmat kalo kita sakit ya mak. Sehat memang segalanya :)

    ReplyDelete
  12. aiiiih, bunaken :)
    impian saya sejak baca majalah bobo tahun 1990-an sampe saiki belom kesampean juga...

    eh ya, bocoran dong mbak, biaya pp kalo ke sana (personal ya jangan kelompok)
    siapa tahu kalo dapat rezeki, abis lebaran nanti saya jadi *aamiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin
      wah sayangnya sy lupa mas, krn memang perginya rame2..trus kan ini sy ke Manadonya dlm rangka tugas. cuma sisain satu hari buat Bunaken gt.
      temen yg arrange semuanya klo personal bagian dari grup sm pergi sendiri tentu hitungannya jd beda yaa. klo rame 2gini banyak yg bs disharing

      Delete
  13. Wah bunaken. Pengen banget kesana, tapi selalu hanya wacana. Hehehe. Semoga pas kesana dalam kondisi yang fit

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin...iya harus fit supaya gak mabuk dan full senengnya

      Delete
  14. Gak apa mbak, traveling kan isinya bukan cuma hal-hal menyenangkan. Hal-hal tidak menyenangkan juga "adventure" :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...memang jd ada kenangan juga sih meskipun kurang enak

      Delete
  15. berarti ksana lagi mbaa, biar bisa snorkling lagiii :)

    ReplyDelete
  16. Masya Allah, cantik banget langitnya, Phiiii!

    ReplyDelete
  17. goyang2 di atas kapal itu memang rawan mabuk mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak memang krn itu deh yg bikin keleyengan dan mual

      Delete
  18. Hiks, pingin banget ke sana. Kapan, ya? :(

    ReplyDelete
  19. ajaklah aku ke Bunaken mbak Ophi, pengenlah aku ke sana, tapi kapan yak huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayoo aku ajakin mbaak..akupun mau diajak mendaki...

      Delete
  20. saya belum pernah mba naik perahu ke tengah laut, yaitu tadi takut mabuk laut..dan kayanya masih hrs belajar mengatasi rasa takut sama laut. kalo di pantainya saya udah merasa mengalahkan takut, nah tinggal di tengah lautan tuh blm dicoba dan kalaupun dicoba hrs dalam kondisi fit ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg sebenernya penakut mba apalgi krn ga bisa renang. tp sih perahunya nyaman..memang kondisiku aja yang gak fit

      Delete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.