Sunday, July 3, 2016

Kuliner Bandung: Makan sambil Nonton Film Jadoel di Misbar



Kuliner Bandung, Makan sambil Nonton Fim Jadoel. Sudah lama teman saya orang Bandung menyarankan untuk mampir ke rumah makan ini. Alasannya pasti karena tahu Ayahnya Krucils penyuka segala jenis yang berbau jadoel, mulai dari lagu jadoel, barang-barang jadoel, artis jadoel, dan tentu saja film jadoel. Kolekasi lagu-lagu jaman baheula semacam lagunya Endang S Taurinaja beliau punya dan sering diputar. Teman-teman kami sudah mengasosiasikannya dengan yang serba jadoel. Kalau ada Benyamin S, Rhoma Irama atau Warkop DKI beliau pakarnya hahaha.


Well sayangnya saat pertama kali akhirnya saya ke rumah makan ini, bukan dengan ayahnya krucils. Tapi memang warung makan ini, "dia bangeeet." Saya gak tahan untuk ngakak dan menahan senyum sepanjang makan dan menikmati suasana jadoel di sana. Tak lupa berphoto-photo khusus buat ayah Trio krucils. Qiqiqi.

Nama rumah makannya Misbar. Jujur dari sekian banyak tempat makan dan tempat nongkrong ngehits di Bandung saya baru dengar dari teman saya tersebut. Kalau yang seangkatan saya pasti tahu nih, apa itu Misbar. Misbar singkatan dari Gerimis Bubar. Ini adalah jenis bioskop jaman dahulu yang tidak memiliki atap, tapi bukan layar tancap yaa, sehingga saat hujan atau gerimis penonton bakal bubar menyeleamatkan diri dari hujan.


Nah... rumah makan yang terletak di Jalan Riau Nomor 28 Bandung ini memang didesain persis seperi Misbar. Bagian luarnya membuat saya betul-betul merasa sedang kembali ke lorong waktu di masa muda hahaha. Poster-poster film dan artis jadoel menghiasi bagian depan. Pintu masuknya dibuat seperti antrian masuk ke Bioskop Misbar bahkan dilengkapi dengan tempat membeli karcis atau loket bioskop jadoel. Poster-poster film jadoel menghias dinding dekat pintu masuk. Waduuh berasa mau nonton film Warkop, Brama Kumbara, atau Nyi Blorong hahaha.


Unik! Orang Bandung memang idenya banyak aja kalau soal kayak begini. Kreatif pisan!. Nah di bagian dalam kita akan langsung disambut dengan jejeran menu makanan yang disajikan secara prasmanan dalam wadah jadoel model lurik-lurik. Menu makanan yang ditawarkan merupakan menu makanan rumahan dan nostalgic banget. Yang menarik diantaranya ada nasi kemangi hijau yang harus kamu coba. Lalunya banyak ragam dan bisa kita pilih sesuai selera, daging ayam dan unggas, ikan, daging, berbagai jenis sayur-sayuran dengan beragam olahan, variasi tahu tempe dan pepes-pepesan dan tentu saja sambal dan lalap. 


Saya hepi banget karena ada balakutak kalau Orang Cirebon pasti tahu nih. Balakutat atau cumi/sotong bulat yang dimasak dengan menjadikan tinta hitamnya sebagai bumbu yang bikin rasanya makin gurih dan lezat. Meski bikin mulut dan gigi kita kehitaman karena tintanya hahaha. Itulah seni dan nikmatnya makan balakutak atau blekutak.


Nah kita bisa mengambil makanan sendiri secara swalayan. Jika ada menu yang ingin dipanaskan, kita bisa meminta sama tetehnya untulk dipanaskan. Ada air teh tawar yang disajikan di ceret atau teko jadoel yang juga bermotif lurik dengan gelas-gelas belimbing yang juga jadoel. Ini free. Tersedia juga aneka juice buah.


Tempat duduknya terbagi beberapa pilihan. Ada serupa meja makan keluarga kecil untuk 4 orang. Adapula meja dengan deretan kursi yang lebih banyak. Di Bagian tengah rumah makan ada layar bioskop dengan ukuram besar ala bioskop Misbar lengkap dengan kursi duduknya yang membentuk setengah lingkaran menghadap layar. Saat kami datang film yang srdang diputar adalah film Warkop DKI, Dono, Kasino dan Indro. Terasa sekali suasana jadoel alias nostalgic saat makan ditemani film yang juga jadoel.


Dari sisi rasa dan menu cukup lumayan. Rasanya tidak mengecewakan hanya saja karena kami datang sudah malam, beberapa menu memang kurang hot. Sebaiknya minta dihangatkan kembali. Pandai-pandai saja memilih menu yang pas sesuai selera.

Di bagian dinding rumah makan ini dipenuhi dengan gambar-gambar poster film dan artis-artis zaman dahulu. Film jadoel yang pasti kita tidak bisa melupakan. Suasana yang dibuat remang atau tidak terlalu terang rasanya sengaja dibuat untuk makin mengentalkan suasana nostalgic bagi pengunjung. 


Penasaran? Mampir deh dan nikmati nuansa jadoelnya :)

31 comments:

  1. ya ampun mbak, ngeliat makanan banyak gitu bisa kalap saya :D

    ReplyDelete
  2. Bener mbak, terasa seperti di lempar ke lorong masa muda ya.
    Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...toss lah paling masa muda kita sezaman ya bund

      Delete
  3. orang bandung emang pada kreatif ya :) BTW poster film nya pasti kebanyakan film horrror :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah enggak horor juga..film silat trus rano karno, bunyamin, warkop

      Delete
  4. Ini asli ide kereeen ;).. Pengen mampir aah ntar kalau ke Bandung

    ReplyDelete
    Replies
    1. mampir mbaa seseruan aja back to jadoel time

      Delete
  5. misbarnya juag udah modern ya ini mbak mba Oppi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha misbar yang gak bubar klo gerimis

      Delete
  6. Bandung tuh ya makanannya enggak bakal habis berhari-hari kalau mau menjajal semuanya. Asyik ya, hhiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa..ada aja idenya orang bandung mah

      Delete
  7. Bandung penuh orang kreayif, saya harus ke sini nih kalo ke Bandung.

    ReplyDelete
  8. wah asik dengan makan makanan dan diselimuti nuansa jadul

    ReplyDelete
  9. bandung emang surganya deh...buat tempat2 nongkrong dan makan
    saya ngiler ama yg item tuh mbak hehehe

    ReplyDelete
  10. Emangnya Bandung itu selalu ada cafe yg unik dan nggak biasa. Noted nih mba buat referensi ke Bandung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba...tambahin di list nih buat jalan ke bandung

      Delete
  11. wah aku juga pernah kemari, dan masakannya cocok di lidahku

    ReplyDelete
  12. Bandung tak hanya surga fashion, ternyata juga surga kuliner
    salam sehat dan semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas...surga buat yg suka jalan2 n makan deh

      Delete
  13. Waaah.... belum sempat juga mampir ke sini euy, padahal lumayan sering lewat Jalan Riau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayoo mampir dan siap2 terjadulkan hahaa

      Delete
  14. Ini pasti cocok kalau ngajak ortu nostalgia di sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha....sayapun cucok ke sini april *sodorin ktp

      Delete
  15. melihat cumi yang kehitaman itu saya jadi ngiler Mba Ophi, saya suka banget sama cumi soalnya :)

    itu loyang-loyang tempat makanannya mengingatkan saya sama loyang nenek saya yang sering saya pakai untuk mandi saat masih sd dulu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya memang yg item itu kesukaan sy juga mba
      iya dulu jg di rumah pake kyk gt mbaa..sayang ga disimpen yaa pfdhal sekarang jd antik tuh

      Delete
  16. Enak tuh keliatanya, sayang saya tidak suka nuansa jadul

    ReplyDelete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.