Monday, February 29, 2016

Brokat dan Uwa Paran: The Unforgettable Bandung

Detail brokat dan payet di Baju Kebaya Pengantin saya, karya Uwa Paran

Bandung... Kayaknya banyak yang punya kenangan khusus tentang kota yang satu ini. Saya juga... Rasanya galau banget pas tahu hari ini hari terakhir GAnya teh Nia Haryanto. Apalagi hari ini hanya ada satu kali dalam 4 tahun. Tapi sebetulnya memang Bandung tuh bukan spesial buat saya. Tapi spesial bangeet. Jadi baiklah klo waktu memihak pada saya. Sambil duduk di Kereta Langsam saya mulai mendraf apa yang sudah terrekam di kepala tentang kenangan akan Bandung gara-gara di timeline FB bertebaran hastaghnya #Niaharyanto1stgiveaway hahaha.


Rasanya Bandung seperti kampung halaman kedua setelah Cirebon. Sejak SMA saya sudah bolak balik Cirebon-Bandung karena Kakak pertama saya kemudian menjadi urang mbandung. Berlanjut hingga saya kuliah di Jakarta. Jakarta - Bandung menjadi rute yang kemudian saya hafal. Dulu belum ada Tol Cipularang. Jadi saya naik bus Jakarta Bandung. Masih lewat Puncak dan Cianjur. Lain waktu saya naik bus jurusan Tasik atau Garut supaya bisa stop di Cileunyi. Mengingat rumah Kakak di Cibiru lebih mudah dijangkau dari sana. Kararacang, tarahu, asep rokok, permen jahe rasanya bagian yang tak bisa dilupakan.


Ngapain ke Bandung? Seringnya sih diminta menjaga ponakan-ponakan saya yang sekarang sudah pada punya anak. Iya saya sudah bercucu *uhuk! Saat Mamah mereka ada diklat atau training atau penelitian keluar kota. Sayalah yang jadi nanny mereka. Maklum kakak saya hampir tak pernah punya ART yang stay di rumah meski Ia bekerja sebagai dosen. Jadi mainan saya waktu itu ya Taman Lalu Lintas, Kebon Binatang, Yaa gitu deh. Masih jadul dan jauh dari kata keren dari taman-tamannya Kang Emil sekarang.


Acara silaturahim keluarga besar Cirebon juga sampai sekarang masih sering digelar di Bandung. Maklum tengah- tengah dari Cirebon dan Jakarta. Alun-alun, Pangalengan, Lembang, Ciwidey, Bahkan Bukit Bintang Moko yang dekat dari rumah Kakak.

Dari semua kenangan itu ada 2 hal yang tak akan bisa saya lupakan. Brokat. Kemarin saya baca postingan Mak Mugniar yang punya kenangan khusus tentang industri brokat di Ujung Berung. Duh saya jadi makin galau dan merasa harus ikutan nulis juga. Satu lagi Uwa Paran, penjahit legendaris setidaknya buat saya dan keluarga kami.


Pada masanya...*jiyaah berasa dah tua dan jadul banget deh... Industri Brokat di kawasan Ujung Berung itu pernah demikian berjaya. Atas ide kakak ipar saya (almarhum) kemudian saya yang memang sejak masa kuliah melakukan apa saja (yang halal) untuk bisa tetap kuliah dan sekedar membiayai kursus bahasa inggris yang harus saya bayar sendiri kemudian tertarik untuk bisnis eh maksudnya usaha brokat ini. 


Pas sekali saat itu ada ibu dari teman dekat saya yang memang pedagang tertarik. Akhirnya jadilah saya jualan brokat. Saya ambil langsung ke pabriknya di Ujung Berung. Saya pilih motif dan warna yang menarik lalu masing-masing dipotong seukuran baju kebaya. Saya jual ke Ibu teman saya secara borongan. Tidak mengambil untung banyak namun alhamdulillah permintaan datang berulang kali.

Kalau saya bilang Ibu teman saya yang jago jualannya. Hahaha memang beliau pedagang sih. Beliau melihat kualitas dan harga yang saya tawarkan saya bersaing. Jadi setidaknya sebulan sekali saya membawa pulang satu karung Brokat dari Bandung dan saya antarkan ke rumah teman saya di Kramat Jati. Hmm semua pakai kendaraan umum lho. Saya agak kagum juga sih sekarang...kok saya bisa ya? Ih ternyata saya pejuang juga di masa muda. *ditakol!

Nah selain pernah merasa cukup sukses bisnis brokat pada zamannya. Brokat juga mengingatkan saya pada beberapa pakaian istimewa yang saya kenakan di hari besar saya. Sebuah kebaya brokat yang dipasangkan dengan kain batik khas Cirebon bermotif mega mendung menjadi baju kebesaran saat wisuda. Ahh sayangnya saya belum ketemu nih sama photonya. Maaf ya beneran bukan hoax kok. 

Baju kebaya brokat ini dibeli di parbiknya langsung di mana saya belanja untuk jualan juga. PT. Gani Arta namanya. Kalau mau berburu brokat, carilah di Gani Arta, ada Outlet yang bisa kita kunjungi dan bakal bikin bingung memilih. Harganya pun sangat miring. Kakak saya yang memang selera fashionnya cukup tinggi sangat membantu memilihkan motif dan warna. Kakak saya yang memilihkan motifnya. Saya sih jujur lebih banyak nurutnya karena gak begitu paham. Selera sayapun masih sangat "culun". Maklum saya bukan mahasiswi gaul yang paham mode alias fashionable.
Kebaya Akad Nikah


Selain baju kebaya brokat untuk wisuda, dua baju untuk hari spesial saya juga berbahan brokat dan dibeli di Gani Arta. Yup, kebaya akad nikah dan gaun pengantinnya. Lagi-lagi kakak saya yang mengambil peran memilihnya. Saya menikah saat sudah bekerja. Persiapan pernikahan termasuk dana untuk ini dan itu, ya berasal dari tabungan selama saya bekerja. Kakak saya tentu paham kondisi ini. "Kita pilih bahan yang bagus. Tidak harus mahal. Nanti kalau udah jadi tetap bisa terlihat cantik, apalagi Uwa nanti yang ngejahit dan masang payetnya, pasti bagus dan jadi pangling." Itu yang sangat dipegang Kakak saya.

Jadi rumusnya Brokat Gani Arta dan Uwa Paran. Uwa artinya bude atau tante dalam bahasa sunda. Uwa Paran ini sebetulnya tetangga satu komplek Kakak saya. Penjahit langganan Kakak saya. Yang kemudian menjadi langganan saya dan keluarga besar saya saat kami perlu menjahit baju-baju lebaran atau untuk event khusus. Bisa ketemu tukang jahit yang cocok itu ibarat jodoh. Intinya kami berjodoh dengan Uwa. bahkan baju jahitan Uwa yang masih bisa saya pakai kembali karena size saya sudah balik ke masa 10 tahunan lalu masih enak dipakai di badan. Jatuhnya pas, begitu istilahnya.

Bagaimana dengan kebaya dan gaun pengantin tadi. Jujur untuk kebaya brokat warna putih tulang itu masih bisa saya kenakan hingga hari ini. Brokatnya memang jenis yang stretch jadi bisa menyesuaikan ukuran badan. Kainnya baru muat kembali beberapa waktu lalu setelah saya setahunan food combining dan mendapatkan kembali berat badan yang lama.

gaun pengantin hijau...

Untuk dress atau gaun pengantin berwarna hijau, sudah tidak muat di bahu dan perut saya. Hmm meski berat badan saya sudah kembali tapi ukuran perut, bahu dan lengan tak pernah bisa kembali ternyata. Dua buah gaun itu masih tersimpan rapi di lemari. Ka Alinga dan Ka Zaha  sudah sepakat akan menggunakan salah satunya suatu saat nanti. Hmm dan saya sih senang-senang saja, karena keduanya punya kenangan khusus kalau bisa diturunkan pada  mereka rasanya kok terharu banget yaa.
Baju Ibu peri dan para krucils cantik ini juga dengan brokat Gani Arta dan dijahit sm Uwa

Sampai kapanpun baju kebaya dan gaun pengantin berbahan  Brokat dari Gani Arta dan Uwa Paran akan selalu jadi bagian cerita tentang Bandung dalam hidup saya. Akhir tahun lalu keponakan ketiga saya yang menikah (bukan dari Kakak yang di Bandung) juga menjahitkan baju kebaya akadnya ke Uwa juga. Begitu juga dengan seragam keluarga kami termasuk anak-anak saya dan para ponakan. sayangnya Uwa belakangan kurang sehat. Beliau punya diabetes sehingga mengurangi kegesitan dan kepiawaiannya menjahit. Semoga Uwa bisa tetep sehat, meski tak se-jag-jag dulu. Saya masih pingin bikin seragaman kebaya brukat dengan Ka Alinga dan Ka Zaha yang belum kesampaian.



30 comments:

  1. Eh kita ketemu lg dsini.. mau lanjut promosi brokat pake brosur dari hasil latihan desain adobe dari Uchan ga? Hihihi.. btw.. mantap euy.. pernah jd pejuang pedagang brokat, kain brokat emang selain cantik terlihat mewah yaa.. aku jg suka.. suka.. suka.. hihi.. btw mampir atuh ke rmh aku ( blog) hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai hai....
      Aduuuh gimana nih aku blok bs praktikin apalagi trialnya udah ubs n di remove tp ga bs install yg baru

      Delete
  2. saya juga punya kebaya brokat warnany coklat, seragam saat adik nikah. mgk nanti juga bisa turun ke anak perempuan sya Raissa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi seru yaa...
      Bs liat anak2 kita pakai baju yg kita pakai

      Delete
  3. Waaaah! Aku suka banget sama brokat! Kelihatan vintage gitu, suka vabget! Outfit aku sehari-hari ke kampus juga suka pakai baju bahan brokat hehehe bukan kebaya pastinya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sekarang brokat bisa dipadu padan sedeminkian rupa yaa.
      Kesan vintagenya mmg yg bikin kita naksir terus yaa

      Delete
  4. Memang brokat bisa buat kita merasa spesial ya Mom, sebanding dengan perawatannya yang juga harus spesial
    Maak, itu foto nikah usia berapa, mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brokat mmg butuh perawatan yg sedikit lbh spesial.
      Hahaha usia berapa yaa? Ayooo tebak

      Delete
  5. brokat aku juga masih ada disimpan sampai sekarang nih

    ReplyDelete
  6. Hah brokat Ujung Berung itu saya baru tau heuheuheuheue kamana wae saya teh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih ... Sok atuh bikin reportase ala Ulu
      Beneran harus dilestarikan iti potensi ekonomi bandung

      Delete
  7. Wah mak oppie punya bakat bisnis ya, bisa bawa sekarung jualan? Mmg ya, kl pikir2 tempo dulue, kita kadang kaget sendiri kok bisa ya hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya kok bisa yaa?
      Ternyata bisa juga hahaha

      Delete
  8. Itu fik paksi gak keliatan potonya :D
    Btw, saya juga suka kebaya brokat dengan paduan kain sbg bawahan, soalnya sekarang udah pada model gamis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Modelnta sbtlnya bisa dipadu padan aja mba

      Delete
  9. Wah, sepertinya cuma aku yang gak punya kebaya brokat nih >,<

    ReplyDelete
  10. Seragam keluarganya baguus banget..
    Wah, saya kok baru tau, ada brokat di Ujung Berung
    *tutup muka, ngaku-ngaku orang Bandung huhuhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo orang Mbandung harus ke liat ke gani arta

      Delete
  11. cakeppp baju ibu perinya apalagi di foto di tengah sawahhh

    ReplyDelete
  12. Duh, kalau saja kita dulu udah ngeblog pada masanya dan kenal, kalau mau ke Banung/Jakarta lewat Cianjur bisa mampir yah

    hehehe!

    ReplyDelete
  13. Duh, kalau saja kita dulu udah ngeblog pada masanya dan kenal, kalau mau ke Banung/Jakarta lewat Cianjur bisa mampir yah

    hehehe!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya teh..gpp deh sapa tau bs main ke Cianjur kapan2 n kita ketemuan

      Delete
  14. Cantik banget Mbak brokat-nya.. baju perinya juga :)
    gimana bisa lupa yaa sama kenangan-kenangan semanis itu :)

    ReplyDelete
  15. Cakep mba ophi brokat2nya.. Lucu foto krucilnya jugaaa. .
    Keren food combaining ya mbaa

    ReplyDelete
  16. Mba PT. Arta Gani itu menjual banyak brukat ya mbak?
    Itu posisinya di ujung berung ya?
    susah ga menemukan tempatny?

    ReplyDelete

Terimakasih sudah silaturahim, silahkan meninggalkan jejak di sini.
Comment teman-teman akan segera muncul setelah dimoderasi yaa.